Akankah Bitcoin Saingi Emas? JPMorgan Beri Prediksi Mengejutkan!

author:

Akankah Bitcoin Saingi Emas? JPMorgan Beri Prediksi Mengejutkan!

Dalam analisis terbaru yang mengejutkan para penggemar crypto, JPMorgan mengungkapkan pandangan mereka tentang potensi pertumbuhan Bitcoin, memprediksi bahwa kapitalisasi pasar Bitcoin tidak akan pernah setara dengan alokasi emas dalam portofolio investor.

Wawasan ini menimbulkan pertanyaan besar tentang masa depan Bitcoin sebagai “emas digital” dan potensi pertumbuhannya di pasar ETF spot.

Realita Keras Volatilitas Bitcoin

Analisis JPMorgan, dipimpin oleh Nikolaos Panigirtzoglou, menyoroti bahwa volatilitas Bitcoin yang tinggi—sekitar 3,7 kali lebih tinggi dari emas—menjadi penghalang utama bagi Bitcoin untuk mencapai status setara dengan emas dalam portofolio investor.

Baca juga: Michael Saylor Ramal ETF Bitcoin Bakal Kalahkan Emas dan Saingi S&P 500!

Meskipun Bitcoin sering dibandingkan dengan emas karena sifatnya yang mirip sebagai kendaraan investasi, faktor risiko dan volatilitasnya yang tinggi membuatnya kurang menarik bagi investor yang berhati-hati.

Menurut JPMorgan, jika Bitcoin dianggap setara dengan emas dalam hal “modal risiko”, alokasi yang tersirat akan menurun menjadi $0,9 triliun, yang menyiratkan harga per koin sebesar $45.000—jauh di bawah harga pasar Bitcoin saat ini. Ini menunjukkan bahwa alokasi Bitcoin dalam portofolio investor, dalam hal yang disesuaikan dengan volatilitas, telah melampaui alokasi emas.

Potensi Pasar ETF Spot Bitcoin

rekor inflow etf bitcoin
The image created by Ai

Meskipun skeptis tentang kesetaraan Bitcoin dengan emas, JPMorgan mengakui potensi pertumbuhan di pasar ETF spot Bitcoin.

Analis memperkirakan pasar ETF spot Bitcoin dapat mencapai sekitar $62 miliar dalam dua hingga tiga tahun ke depan, berdasarkan perbandingan dengan $230 miliar emas yang dipegang dalam format dana dan disesuaikan dengan rasio volatilitas 3,7.

Namun, analis juga menunjukkan bahwa sebagian besar aliran masuk bersih yang terlihat di ETF spot Bitcoin mungkin berasal dari pergeseran rotasional dari instrumen berbasis Bitcoin lainnya ke ETF, bukan uang baru yang memasuki ruang crypto. Ini menunjukkan bahwa sementara ETF spot Bitcoin menawarkan jalan baru bagi investor, mereka mungkin tidak menarik dana segar ke pasar sebanyak yang diharapkan.

Baca juga: Volume Perdagangan Kumulatif ETF Bitcoin Spot Melampaui $100 Miliar!

Skeptisisme terhadap Pertumbuhan Bitcoin

Meskipun ETF spot Bitcoin telah menyaksikan aliran masuk kumulatif sebesar $19 miliar sejak peluncurannya, JPMorgan tetap skeptis bahwa seluruh aliran masuk bersih $9 miliar mewakili uang baru yang memasuki ruang crypto.

Analis percaya bahwa investor ritel kemungkinan besar beralih dari instrumen dan tempat yang ada ke ETF spot Bitcoin baru.

Pandangan JPMorgan ini menawarkan perspektif yang seimbang tentang potensi Bitcoin untuk menyamai emas dalam portofolio investor, dengan mempertimbangkan faktor risiko dan volatilitas. Ini memberikan target realistis untuk ukuran potensial ETF spot Bitcoin dan mengakui kemungkinan pergeseran rotasional dari instrumen yang ada ke ETF.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi:

*Featured Image: PYMNTS