JBA Desak Pemotongan Pajak Crypto: Revolusi Ekonomi Digital di Jepang!

JBA Desak Pemotongan Pajak Crypto: Revolusi Ekonomi Digital di Jepang!

Para pendukung industri kripto di Jepang menuntut revisi rezim pajak nasional untuk aset digital.

Asosiasi Blockchain Jepang (JBA), sebuah kelompok lobi non-pemerintah, mengajukan permintaan resmi kepada pemerintah negara tersebut, menyoroti 3 langkah utama untuk meringankan beban fiskal pada pemegang crypto.

Menghapus Pajak Keuntungan yang Belum Terealisasi

Langkah pertama yang diajukan adalah penghapusan pajak keuntungan akhir tahun yang belum terealisasi pada perusahaan yang memegang aset crypto.

Baca Juga: Jepang Fokuskan Investasi ke Metaverse dan NFT

Keuntungan yang belum terealisasi merujuk pada keuntungan yang telah terjadi di atas kertas tetapi transaksi yang relevan belum diselesaikan.

JBA berusaha untuk menghapus pajak atas keuntungan yang belum terealisasi dalam token yang diterbitkan pihak ketiga.

Mengubah Metode Pajak dan Menghapus Pajak Penghasilan

pajak crypto jepang

Permintaan kedua berurusan dengan metode perpajakan untuk keuntungan perdagangan aset crypto pribadi.

JBA menyarankan untuk mengubah metode ini dari perpajakan komprehensif saat ini menjadi perpajakan terpisah dengan penilaian sendiri, dengan tarif pajak seragam sebesar 20%.

Selain itu, JBA juga mengusulkan periode tiga tahun untuk mengurangi kerugian dari penurunan nilai aset digital.

Baca Juga: Yen Jepang Mengalami Volatilitas Tinggi, Kini Bitcoin (BTC) Jadi Tempat Berlindung?

Permintaan ketiga adalah penghapusan pajak penghasilan atas keuntungan yang dihasilkan setiap kali individu menukar aset crypto.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: