Irak Akan Mulai Menambang Bitcoin di Tingkat Negara, Klaim Pakar

Irak Akan Mulai Menambang Bitcoin di Tingkat Negara, Klaim Pakar

Irak, negara yang kaya akan minyak bumi, tengah berupaya mengurangi ketergantungannya pada bahan bakar fosil dan mengurangi polusi udara.

Dalam sebuah pertemuan tingkat tinggi antara Amerika Serikat dan Irak, Wakil Perdana Menteri Irak Muhammad Ali Tamim menyampaikan rencana pemerintah untuk mengurangi ketergantungan pada bahan bakar fosil, menurunkan polusi, dan menjalin kerja sama baru untuk mengembangkan dan menggunakan teknologi penangkapan “gas suar”, sebuah produk sampingan dari industri ladang minyak yang dianggap sebagai polutan beracun.

Komitmen Irak untuk Menangkap Gas Suar Memicu Spekulasi Penambangan Crypto

Karena lokasi ladang minyak Irak yang terpencil, selama ini dianggap tidak layak secara ekonomi untuk mengubah gas suar dan, karenanya, sebagian besar mencemari atmosfer.

Baca Juga: 3 Top DRC-20 2024: DOGI, UNIX, PEPE

Ladang minyak Rumaila di Irak adalah penghasil gas suar beracun terbesar di dunia, meskipun upaya dilaporkan sedang dilakukan untuk menangkap dan menggunakan kembali sebanyak 60% saat ini, dengan target mengakhiri semua pembakaran gas di negara itu pada tahun 2027.

Penambangan Bitcoin: Peluang Baru bagi Irak

bitharvest mining crypto

Penambangan Bitcoin adalah proses yang intensif energi, dan gas suar dapat menjadi sumber energi yang murah dan berlimpah untuk operasi penambangan. Perusahaan penambangan Bitcoin Giga, sebuah perusahaan rintisan Texas, menggunakan gas suar dari ladang minyak lokal untuk memberi daya pada truk-truk rig penambangan portabel.

Menurut laporan dari CNBC, perusahaan tersebut memperoleh keuntungan jutaan dolar pada tahun 2021. Di Irak, tantangannya datang pada skala yang jauh lebih tinggi. Sebagai penghasil polutan gas suar terbesar di dunia, dibutuhkan upaya luar biasa untuk mengubah 100% polutannya menjadi listrik yang dapat digunakan.

Namun, seperti disebutkan di atas, Irak saat ini harus menyeimbangkan kebutuhan energi domestiknya dengan utang luar negerinya. Sementara menambah daya ke jaringan listrik tentu dapat membantu meringankan beban negara, mengubah sebagian listrik itu menjadi penambangan Bitcoin dapat memiliki dampak positif yang lebih besar.

Potensi Kredit Karbon dan Pariwisata

Selain penambangan Bitcoin, Irak juga dapat mengeksplorasi potensi kredit karbon. Secara teoritis, Irak tidak hanya dapat mengurangi jejak karbonnya sendiri dengan menangkap gas suar, tetapi juga dapat terlibat dalam pasar internasional dengan menjual kredit karbon melalui blockchain.

Ini akan memberikan bukti yang tidak dapat diubah atas upaya negara tersebut dan aliran pendapatan sementara yang potensial saat berupaya mengurangi ketergantungannya pada bahan bakar fosil.

Selain itu, Wakil Perdana Menteri Tamim juga menyinggung peningkatan pariwisata, mengikuti langkah serupa El Salvador, yang telah mengintegrasikan BTC ke dalam ekonominya, meningkatkan daya tariknya bagi audiens global yang tertarik pada BTC.

Penutup

Meskipun konfirmasi resmi dari pemerintah Irak mengenai dimulainya operasi penambangan Bitcoin masih tertunda dan murni spekulasi saat ini, hubungan yang ditarik oleh Kerr antara komentar Wakil Perdana Menteri Tamim patut dicatat dan menggarisbawahi tren yang berkembang di negara-negara yang memanfaatkan BTC untuk mengatasi tantangan ekonomi dan lingkungan.

Baca Juga: Volume DEX Solana Kembali Capai $1 Miliar di Tengah Meningkatnya Pengawasan DeFi

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca

Referensi