In/Visible: Pameran NFT yang Mengguncang Dunia Dengan Narasi Personal Artis Kulit Hitam

In/Visible: Pameran NFT yang Mengguncang Dunia Dengan Narasi Personal Artis Kulit Hitam

Dalam beberapa tahun terakhir, penduduk metaverse mulai memahami Web3 sebagai tempat di mana seniman dari berbagai latar belakang dapat berkembang.

Meskipun industri blockchain berusaha mewujudkan ide-ide tentang keberagaman dan inklusi, namun seringkali kreator-kreator yang kurang diwakili masih tidak terlihat dan tidak didukung.

Masalah ini tidak hanya terlokalisasi di blockchain, sebab industri seni dan teknologi telah lama menjadi ruang di mana kelompok minoritas menderita ketidakadilan. Namun, bagaimana dengan era artificial inteligence (AI)?

Sayangnya, AI tools yang tidak berwujud yang diterima Web3 ini datang dengan bias algoritmik seksis, ableis, dan rasis mereka sendiri (sebagai hasil dari set pelatihan yang dirancang manusia).

Meningkatkan Visibilitas Melalui Seni

Untuk menjawab pertanyaan ini, platform seni digital Feral File dan seniman/kurator Linda Dounia Rebeiz bergabung untuk meluncurkan pameran NFT revolusioner berjudul “In/Visible”.

Terdiri dari karya-karya dari 10 artis kulit hitam, pameran ini, yang dibuka hari ini, 12 Juni 2023, berusaha untuk menggabungkan dunia crypto-art yang baru lahir dengan narasi personal yang mendalam untuk menantang batasan visibilitas.

Menghadirkan karya-karya dari seniman Web3 terkemuka seperti Adaeze Okaro, Serwah Attafuah, Jah, Dounia Rebeiz, dan lainnya, In/Visible menyajikan komentar evokatif tentang keterbatasan alat AI dalam memahami kehidupan artis dan individu kulit hitam.

Baca Juga: Potensi NFT dan Metaverse Masih Besar dan Banyak yang Belum Terjamah? CEO Peer Inc. Tony Tran Ungkap Hal Ini!

Menulis tentang pameran dalam catatan kuratornya, Dounia Rebeiz membahas paradoks menggunakan AI — alat dengan keterbatasan bawaan dalam memahami pengguna manusianya — untuk menceritakan kisah mereka.

Dia berpendapat bahwa konseptualisasi AI tentang realitas kulit hitam seringkali terfragmentasi dan bisa dibilang kejam, karena mencerminkan bias para penciptanya.

Melampaui Batasan

Meningkatkan Visibilitas Melalui Seni
NFT Now

Meski tantangan tersebut ada, artis-artis yang ditampilkan dalam pameran ini “terlihat dengan tegas”. Mereka memanfaatkan AI, sebuah alat yang mengakui keterbatasan pemahamannya, untuk menceritakan kisah mereka.

Melalui penggunaan inovatif NFT dan AI, In/Visible menawarkan eksplorasi berani dan bermakna tentang visibilitas di era digital.

Pameran ini menguatkan kebutuhan akan inklusivitas dalam pengembangan teknologi dan mendorong pemahaman yang lebih dalam tentang realitas yang beragam yang mendefinisikan pengalaman manusia kita.

Baca Juga: Proyek NFT Berbasis Cardano, Clay Nation, Bergabung ke Metaverse The Sandbox

Sementara NFT telah terus mempertahankan popularitas mainstream untuk potensi moneter mereka, In/Visible menyoroti kekuatan mereka untuk mengganggu narasi tradisional dan memberikan perhatian pada suara-suara yang sering diabaikan.

Sebagai hasilnya, pameran ini lebih dari sekadar tampilan seni; ini adalah seruan untuk beraksi dalam membayangkan kembali bagaimana kita melihat dan mewakili dunia di sekitar kita dalam lanskap digital.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: