Ikuti Jejak BlackRock, Invesco Mengajukan untuk ETF Bitcoin Spot

author:

Ikuti Jejak BlackRock, Invesco Mengajukan untuk ETF Bitcoin Spot

Invesco, perusahaan manajemen investasi dengan aset di bawah manajemen sebesar $1,4 triliun, telah mengajukan kembali permohonan untuk sebuah ETF (Exchange-Traded Fund) Bitcoin spot. Langkah ini diambil setelah Invesco pertama kali mengajukan permohonan untuk ETF Bitcoin pada tahun 2021 bersama dengan Galaxy Digital.

Dalam pengajuan mereka, Invesco berpendapat bahwa ketiadaan ETF Bitcoin spot mendorong investor menuju alternatif yang lebih berisiko.

Pengajuan Kembali ETF Bitcoin oleh Invesco

Invesco, perusahaan manajemen investasi terkemuka, telah mengajukan kembali permohonan untuk ETF Bitcoin spot. Pengajuan ini datang setelah Invesco pertama kali mengajukan permohonan untuk ETF Bitcoin pada tahun 2021 lalu bersama dengan Galaxy Digital. Namun, mereka menarik diri dari upaya tersebut pada Oktober 2021 setelah ETF futures Bitcoin oleh ProShares disetujui dan mulai diperdagangkan.

Dalam pengajuan mereka, Invesco berpendapat bahwa ketiadaan ETF Bitcoin spot mendorong investor menuju alternatif yang lebih berisiko, seperti yang terlihat dalam kasus kebangkrutan seperti FTX, Celsius Network, BlockFi, dan Voyager Digital Holdings.

Baca juga: Harga Bitcoin (BTC) Melonjak Jadi Rp434 Juta Hari Ini, Ada Apa?

Invesco juga menekankan perlunya perlindungan investor, dengan mengatakan bahwa persetujuan untuk ETF Bitcoin spot seperti ini bergantung pada perjanjian berbagi pengawasan dengan pasar yang diatur secara signifikan, bukan pada regulasi pasar Bitcoin spot itu sendiri.

Pentingnya Perjanjian Berbagi Pengawasan

invesco ajukan etf bitcoin
Cryptoslate

Perjanjian berbagi pengawasan memfasilitasi pertukaran informasi mengenai aktivitas perdagangan pasar, proses kliring, dan identifikasi pelanggan, yang akan sangat mengurangi potensi manipulasi pasar – sesuatu yang menjadi perhatian utama Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC).

BlackRock, dalam pengajuannya, berpendapat hal yang sama, dengan berargumen bahwa Nasdaq bisa diajak untuk memenuhi peran ini.

“SEC sangat khawatir dengan manipulasi pasar terkait harga Bitcoin, dan telah mengutip ini dalam hampir, jika tidak semua, penolakan sebelumnya,” kata Graeme Moore, Kepala Tokenisasi, di Asosiasi Polymesh.

Hingga saat ini, SEC belum memberikan indikasi kapan mereka berencana membuat pengumuman mengenai ETF Bitcoin. Grayscale, yang saat ini memiliki kepemilikan bersama dengan CoinDesk dalam Digital Currency Group, telah menuntut SEC atas penolakan ETF Bitcoin spot mereka.

Pengaruh Pengajuan Kembali ETF Bitcoin oleh Invesco

invesco ajukan etf bitcoin
Coin Republic

Pengajuan kembali oleh Invesco untuk ETF Bitcoin spot menunjukkan minat dan persaingan yang meningkat dalam ruang ETF cryptocurrency. Keputusan Invesco untuk mengajukan kembali kemungkinan besar dipengaruhi oleh pengajuan terbaru yang diajukan oleh BlackRock, pemain penting dalam industri manajemen investasi.

Baca juga: Bitcoin Cash Meroket 24%, Inilah yang Mendorong Pemulihan Spektakuler BCH!

Nama-nama terkemuka lainnya, seperti iShares dan Bitwise, dan WisdomTree, juga telah mengajukan pengajuan untuk ETF Bitcoin spot sejak Kamis lalu. Harga Bitcoin telah mengalami lonjakan signifikan dalam 24 jam terakhir, dengan peningkatan sebesar 6,9%. Dalam tujuh hari terakhir, telah terlihat peningkatan yang mencolok sebesar 10,6%.

Pengenalan sejumlah besar altcoin sebagai sekuritas oleh Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) bisa memiliki implikasi bagi pasar. Sebaliknya, Bitcoin, yang diakui sebagai komoditas oleh SEC, mungkin dilihat sebagai opsi investasi yang lebih mapan dan diatur.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


Referensi: