Perubahan Game Blockchain: Startup Open Asset Standards Luncurkan QED, Protokol ZK 2.0 Pertama di Dunia!

Perubahan Game Blockchain: Startup Open Asset Standards Luncurkan QED, Protokol ZK 2.0 Pertama di Dunia!

Startup Open Asset Standards baru-baru ini mengumumkan QED, protokol blockchain ZK 2.0 pertama di dunia.

Berbeda dengan protokol blockchain zero-knowledge yang ada, QED memiliki model negara baru yang secara horizontal scalable, yang berarti tidak lagi dibatasi oleh pembatasan TPS yang sebelumnya mencegah adopsi teknologi blockchain dalam kasus penggunaan Web2 seperti jaringan sosial, keuangan tradisional, dan game.

Meningkatkan Skalabilitas tanpa Mengorbankan Keamanan atau Desentralisasi

Dengan kemajuan dalam zero-knowledge proof rekursif cepat, QED dapat mencapai skala ini tanpa mengorbankan keamanan atau desentralisasi dan membuktikan semua transaksi dari ujung ke ujung menggunakan rekursi bukti (memverifikasi zero-knowledge proof dalam zero-knowledge proof ).

Baca Juga: Ethereum Dorong Penggunaan Zero-Knowledge Proof di Tahun 2023!

Proses ini berakhir dalam bukti blok tunggal yang dapat diverifikasi oleh kontrak pintar Ethereum, membuat protokol hanya bergantung pada Bukti Matematika itu sendiri, bukan sistem konsensus berbasis insentif yang rentan terhadap kolusi, peretasan, dan insentif yang tidak sejalan.

Membawa Blockchain ke Pengembang Lebih dari Sebelumnya dengan Dapen

Dengan pengumuman Protokol QED, Open Asset Standards memperkenalkan IDE Kontrak Pintar Dapen resmi QED.

Dengan Dapen, pengembang Web2 dapat menulis smart contract zk dalam dua bahasa pemrograman paling populer di dunia, JavaScript dan Python, yang memiliki pangsa pasar pengembang 357 kali lebih besar dari komunitas Solidity yang hanya membentuk 0,1% dari pengembang dunia.

Selain membuat blockchain dapat diakses oleh lebih banyak pengembang daripada sebelumnya, Dapen telah mengintegrasikan dukungan untuk smart contract Markdown yang memungkinkan bahkan pengguna non-teknis untuk menulis smart contract dalam Bahasa Inggris menggunakan integrasi mereka dengan beberapa large language AI models (LLM) termasuk ChatGPT.

Baca Juga: Gandeng Polygon, Immutable Memperluas Ekosistem Game Web3 Dengan Zero Knowledge

Didukung oleh dana Sparkle Ventures milik Animoca Brands yang General Partnersnya termasuk Sebastien Borget, Co-founder of Sandbox, dan Yat Siu, Co-founder of Animoca Brands, QED diatur untuk melihat adopsi besar dalam ruang game yang secara teratur mendukung jutaan gamers yang bermain secara bersamaan.

Dengan model skalabilitas horizontalnya, QED dapat menambah kapasitas pemrosesan transaksi dengan hanya menambahkan lebih banyak node pembuktian ke jaringannya, memungkinkan permainan skala besar untuk berintegrasi dengan teknologi blockchain seperti NFT dinamis untuk pertama kalinya.

Dipimpin oleh Pendiri dan CEO Carter Feldman, mantan prodigy peretasan anak-anak dan reverse engineer, tim inti QED terdiri dari tim yang beragam dari raksasa teknologi Web2 dan titan Web3 termasuk Binance, mencerminkan misi protokol untuk menyatukan Web2 dan Web3.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: