Semakin Dilirik, Industri Ritel dan E-commerce Pimpin Adopsi Mata Uang Crypto!

author:

Semakin Dilirik, Industri Ritel dan E-commerce Pimpin Adopsi Mata Uang Crypto!

Sebuah studi terbaru mengejutkan dunia dengan menunjukkan bahwa industri ritel dan e-commerce memimpin dalam adopsi mata uang crypto. Studi yang dilakukan oleh CoinLedger, perangkat lunak pajak crypto ini, menemukan bahwa industri ini memiliki jumlah perusahaan terbanyak yang menawarkan pembelian melalui mata uang crypto.

Industri Ritel dan E-commerce Dominasi Adopsi Crypto

Studi yang diterima oleh Crypto News ini mengumpulkan daftar lebih dari 300 perusahaan besar. Hasilnya menunjukkan bahwa dalam peringkat penerimaan mata uang crypto, industri ritel dan e-commerce menduduki peringkat pertama.

Ada 60 perusahaan yang menerima pembayaran crypto, termasuk Adidas, Yankee Candle, dan H&M, serta platform belanja online seperti Etsy.

Baca juga: Adopsi Crypto di Amerika Latin Meningkat Pesat! Apa Faktor Utamanya?

adopsi crypto ecommerce dan ritel
Tingkat adopsi crypto | Sumber: CoinLedger

Sektor Makanan dan Ritel Mewah

Di posisi kedua ada sektor makanan dan katering, dengan 54 perusahaan yang menerima pembayaran crypto. Contohnya termasuk Chipotle, Chuck E Cheese’s, Domino’s, dan Hard Rock Café, serta layanan pengiriman seperti DoorDash dan Uber Eats.

Di posisi ketiga ada ritel mewah, dengan 35 perusahaan yang menawarkan layanan ini, termasuk merek fashion tinggi seperti Gucci dan Ralph Lauren, pengecer jam tangan mewah Hublot, dan perusahaan perhiasan seperti Jewelry Relations dan CRM Jewelers.

Selanjutnya, perjalanan dan perhotelan berada di peringkat keempat, dengan 31 perusahaan yang menerima pembayaran crypto. Lima besar ini dilengkapi oleh perusahaan yang menyediakan layanan internet dan online: 28 menerima crypto sebagai pembayaran.

Baca juga: VeChain (VET) Mengguncang Dunia dengan Paten Baru di AS, Apa Dampaknya pada Harga VET?

Penerimaan Crypto di Industri Ritel dan E-commerce

David Kemmerer, Co-Founder dan CEO CoinLedger, menekankan bahwa,

“Meningkatnya jumlah perusahaan yang menerima pembayaran dengan mata uang crypto mencerminkan penerimaan dan adopsi mata uang digital yang semakin meningkat dalam ekonomi arus utama. Tren ini tidak hanya sejalan dengan preferensi konsumen yang semakin melek teknologi, tetapi juga menawarkan manfaat seperti pengurangan biaya transaksi dan peningkatan keamanan.”

Pelanggan yang menghargai kenyamanan, pengurangan biaya transaksi, dan peningkatan keamanan yang ditawarkan mata uang crypto mendorong tren ini.

Penting untuk dicatat bahwa meskipun adopsi mata uang crypto sedang meningkat di berbagai sektor, sebuah studi terbaru dari Chainalysis telah mengindikasikan penurunan adopsi mata uang crypto secara global, terutama di kalangan investor institusional di negara-negara maju.

Namun, di negara-negara dengan pendapatan menengah ke bawah, aset digital seperti Bitcoin tetap populer, dengan komunitas yang kuat di India, Nigeria, dan Ukraina.

Singkatnya, studi yang dilakukan oleh CoinLedger menyoroti peningkatan penerimaan mata uang crypto sebagai metode pembayaran, dengan ritel dan e-commerce yang memimpin. Perkembangan ini sejalan dengan perubahan preferensi konsumen, yang menekankan kenyamanan dan keamanan yang dapat diberikan oleh mata uang digital.

Meskipun adopsi dapat bervariasi berdasarkan wilayah dan industri, jelas bahwa mata uang crypto membuat terobosan yang signifikan ke dalam ekonomi arus utama.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: