Geram! Industri Crypto Menentang Rencana SEC untuk Mengatur DeFi seperti Bursa Sentralisasi

author:

Geram! Industri Crypto Menentang Rencana SEC untuk Mengatur DeFi seperti Bursa Sentralisasi

Komisi Sekuritas dan Bursa Amerika Serikat (SEC) dilaporkan berencana untuk memperluas definisi bursa yang perlu diatur, dan industri crypto menuduh SEC melampaui batas kekuasaan hukumnya dan berpotensi memaksakan aturan pada layanan yang dibutuhkan platform.

Rencana SEC untuk Mengatur DeFi

Baru-baru ini SEC telah mengusulkan perubahan aturan yang akan memperluas definisi bursa dan akan mencakup platform yang memperdagangkan sekuritas aset crypto serta beberapa platform DeFi. Perubahan yang diusulkan ini dibuka untuk periode komentar pada bulan April lalu, dan SEC belum menerima umpan balik positif.

Menurut DeFi Education Fund (DEF),

“Akibat dari realitas teknologi ini adalah bahwa memegang protokol DeFi terhadap persyaratan rezim regulasi yang mengatur bursa sekuritas nasional dan ATS akan mengakibatkan pengusiran de facto mereka dari Amerika Serikat.”

Salah satu kekhawatiran terbesar seputar proposal ini adalah potensi bagi SEC untuk menargetkan bursa desentralisasi (DEXs). Paradigm, perusahaan investasi crypto, mengkritik proposal SEC dan menyatakan bahwa Komisi akan memaksa “pilihan Hobson” jika berusaha mengatur DEXs.

Baca juga: Ketakutan akan Blockchain Bisa Berakibat Fatal, CEO Ava Labs Beri Peringatan!

Tanggapan Industri Crypto terhadap Rencana SEC

5 proyek defi menjanjikan 2023
ET BFSI

Terkait hal ini, industri crypto telah angkat bicara dalam melawan upaya SEC untuk menggabungkan DeFi dengan bursa sentralisasi. Menurut mereka, sektor ini tidak dapat diatur menggunakan kerangka regulasi saat ini yang digunakan untuk bursa saham.

Selain itu, protokol DeFi tidak memiliki “ciri khas yang menentukan dari sebuah bursa saham,” dan upaya apa pun untuk mengaturnya menggunakan kerangka kerja saat ini berpotensi mengekspos penyedia layanan seperti grup perpesanan dan perusahaan utilitas ke aturan SEC.

Banyak pendukung dan lobi yang berpendapat bahwa proposal baru, jika disahkan nantinya, akan melanggar hak-hak Amandemen Pertama para coder dan akan menggandakan apa yang mereka lihat sebagai kesalahan berkelanjutan SEC dalam tidak memperlakukan sektor ini sebagai sesuatu yang baru.

Miller Whitehouse-Levine, CEO DEF, mengatakan,

“Secara sederhana, pembuatan aturan yang diusulkan menjadikan posisi SEC jelas: sentralisasi, tutup, atau keluar dari Amerika Serikat.”

Dampak Potensial dari Rencana SEC

Lebih lanjut, Jika proposal SEC disahkan, ini bisa memiliki dampak besar pada industri DeFi. Banyak yang khawatir bahwa ini bisa mengakibatkan pengusiran de facto DeFi dari Amerika Serikat.

Selain itu, ada kekhawatiran bahwa proposal ini bisa mempengaruhi hak-hak Amandemen Pertama para coder. Ini bisa berarti bahwa pemerintah bisa menargetkan coder yang menganjurkan posisi politik.

DeFi Education Fund menyatakan bahwa masalah utama dengan proposal tersebut adalah bahwa SEC telah gagal untuk “secara jelas, konsisten atau secara sah menjawab pertanyaan mendasar tentang aset kripto mana yang merupakan sekuritas.”

Baca juga: Rencana Pencopotan Gary Gensler dari Kursi Ketua SEC: Permainan Politik atau Tindakan Proteksi?

Kurangnya kejelasan tentang apa yang merupakan sekuritas atau bukan berarti aturan baru ini dapat diterapkan secara sewenang-wenang ke entitas mana pun yang dianggap oleh regulator sebagai bursa.

Kelompok riset crypto Coin Center juga menanggapi konsultasi tersebut dan menulis,

“Ketidakjelasan dan luasnya standar yang diusulkan memberikan keleluasaan yang hampir tak terbatas kepada SEC untuk memilih target untuk penegakan hukum.”

Pada akhirnya, rencana SEC untuk memperluas definisi bursa dan mengatur DeFi seperti bursa sentralisasi telah menimbulkan banyak kontroversi dan penentangan dari industri crypto. Banyak yang berpendapat bahwa ini melampaui batas kekuasaan hukum SEC dan berpotensi merugikan inovasi dan pertumbuhan di ruang DeFi.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


Referensi: