India Dominasi Indeks Adopsi Crypto Global 2023: Apa Rahasianya?

India Dominasi Indeks Adopsi Crypto Global 2023: Apa Rahasianya?

Chainalysis, platform analisis data blockchain, baru-baru ini merilis Indeks Adopsi Crypto Global 2023, menyoroti tren adopsi crypto di seluruh dunia.

Menurut laporan tersebut, India memimpin dalam adopsi crypto, dengan Nigeria dan Thailand tidak jauh di belakang.

India: Pemimpin Adopsi Crypto

India tidak hanya menduduki peringkat pertama dalam adopsi crypto tetapi juga memegang posisi pertama dalam peringkat nilai layanan.

Negara ini telah menjadi pasar crypto terbesar di kawasan tersebut dan menduduki peringkat kedua dalam volume transaksi crypto global, hanya di belakang Amerika Serikat.

Baca Juga: Survei: Tingkat Adopsi Crypto di India Bisa Kalahkan Amerika dan Inggris di Tahun 2023

Selain itu, India telah menerapkan skema pajak unik untuk transaksi crypto, di mana 1% pajak dikenakan untuk semua transaksi yang harus dipotong dari saldo pengguna pada saat transaksi dilakukan.

Dengan lebih dari 420 juta pemilik crypto di seluruh dunia, India telah menunjukkan pertumbuhan yang signifikan dalam adopsi crypto, terutama di kalangan generasi muda.

Negara Berpenghasilan Menengah ke Bawah Memimpin Industri Crypto

Negara Berpenghasilan Menengah ke Bawah Memimpin Gelombang
Cointelegraph

Banyak negara dalam Indeks Adopsi Crypto Global Chainalysis termasuk dalam kategori berpenghasilan menengah ke bawah (LMI).

Negara-negara ini telah menunjukkan pemulihan terbesar dalam adopsi crypto tingkat rumput akar sejak tahun lalu.

Penting untuk dicatat bahwa 40% dari populasi dunia tinggal di negara-negara LMI, lebih dari kategori pendapatan lainnya.

Dengan pertumbuhan ekonomi yang signifikan dalam beberapa dekade terakhir, crypto diharapkan menjadi bagian dari perjalanan pertumbuhan negara-negara LMI.

Meskipun adopsi crypto global relatif rendah, negara-negara berkembang tampaknya lebih terbuka terhadap mata uang digital, dengan banyak perusahaan terkemuka mendukung sektor crypto untuk mendapatkan pengakuan yang sesungguhnya.

Tantangan dan Peluang Industri Crypto di Masa Depan

Tantangan dan Peluang Industri Crypto di Masa Depan
Chainalysis

Meskipun adopsi crypto di negara-negara berkembang meningkat, volatilitas pasar crypto dalam beberapa bulan terakhir mungkin disebabkan oleh adopsi global yang lambat.

Namun, adopsi Bitcoin sebagai alat tukar legal oleh El Salvador mungkin telah mendorong negara-negara dengan status ekonomi serupa untuk menerima atau mengadopsi mata uang digital.

Baca Juga: Pemerintah India Siapkan Aturan Crypto di Tengah Ajang G20

Selain itu, lebih dari 50 universitas di seluruh dunia saat ini menawarkan program gelar dan sertifikat dalam teknologi blockchain dan crypto, menunjukkan penerimaan dan pengakuan yang meningkat terhadap teknologi ini.

Dengan adopsi crypto yang terus meningkat di negara-negara berkembang, masa depan industri ini tampak cerah, dengan potensi pertumbuhan yang signifikan di cakrawala.

Paragraf Penutup

Adopsi crypto terus meningkat di seluruh dunia, dengan negara-negara seperti India, Nigeria, dan Thailand memimpin jalan.

Dengan potensi yang belum tergali dan peluang yang belum dimanfaatkan, masa depan industri crypto tampak cerah, dengan negara-negara berkembang memainkan peran kunci dalam pertumbuhan ini.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: