Laporan Chainalysis: Hong Kong Memimpin Gelombang Baru Adopsi Crypto di Asia Timur!

author:

Laporan Chainalysis: Hong Kong Memimpin Gelombang Baru Adopsi Crypto di Asia Timur!

Meskipun Asia Timur mengalami penurunan aktivitas crypto pada tahun 2022 akibat pembatasan China, Hong Kong muncul sebagai pusat crypto global yang baru. Dengan transaksi crypto yang mendekati volume China daratan dan inisiatif crypto yang meningkat, Hong Kong menunjukkan potensi besar dalam dunia crypto .

Hong Kong: Pusat Crypto Baru di Asia Timur

Meskipun menghadapi pasar bearish pada tahun 2022, adopsi industri crypto terus meningkat, terutama di negara-negara berkembang. Hong Kong, dengan hubungannya yang erat dengan China daratan, muncul sebagai pemimpin baru dalam lanskap crypto Asia Timur.

Menurut laporan Chainalysis terbaru, Hong Kong kini menjadi pasar crypto kelima teraktif, dengan 8,8% dari aktivitas crypto global dari Juli 2022 hingga Juni 2023.

hong kong jadi crypto hub asia
Sumber: Chainalysis

Meskipun memiliki populasi yang kecil, transaksi crypto Hong Kong hampir menyamai China daratan, dengan perkiraan penerimaan sebesar $64,0 miliar dibandingkan dengan $86,4 miliar di China.

Baca juga: Skandal JPEX Guncang Hong Kong, Regulasi Crypto Diperketat!

Lebih lanjut, Chainalysis menunjukkan bahwa pasar over-the-counter (OTC) yang kuat di Hong Kong dapat mengindikasikan pergeseran sikap pemerintah Tiongkok terhadap mata uang crypto. Ini menandakan potensi keterbukaan atau pendekatan yang tidak terlalu bermusuhan terhadap inisiatif crypto.

“Hubungan yang semakin dekat antara China dan Hong Kong membuat beberapa orang berspekulasi bahwa status Hong Kong yang semakin berkembang sebagai pusat crypto mungkin menandakan bahwa pemerintah China berbalik arah pada aset digital, atau setidaknya menjadi lebih terbuka terhadap inisiatif crypto,” kata laporan itu.

Pasar Crypto di Korea Selatan dan Jepang

Sebaliknya, Korea Selatan sangat bergantung pada bursa terpusat untuk perdagangan ritel. Sekitar 40% dari volume perdagangan didorong oleh pedagang “profesional” yang menangani volume transaksi antara $ 10.000 dan $ 1 juta.

Di sisi lain, Jepang mengikuti tren global dengan memiliki pendekatan yang seimbang terhadap transaksi, dengan kombinasi bursa tersentralisasi dan protokol keuangan terdesentralisasi (DeFi).

Khususnya, Vietnam dan Filipina berada di antara tiga negara teratas bersama Kenya,m enunjukkan bahwa negara-negara berpenghasilan menengah ke bawah menyumbangkan sebagian besar modal mereka untuk investasi mata uang crypto.

Baca juga: Ledakan Cryptocurrency di Korea Selatan, 70% Aset Luar Negeri Terdiri dari Crypto!

Dampak Pertumbuhan Crypto Hong Kong terhadap China

Sebagai Wilayah Administratif Khusus China, Hong Kong memiliki otonomi regulasi yang memungkinkannya untuk menetapkan regulasi crypto sendiri. Fleksibilitas regulasi ini telah memungkinkan bisnis milik negara China untuk terlibat dalam inisiatif investasi berfokus crypto.

Adopsi crypto di Hong Kong didorong oleh berbagai kasus penggunaan, termasuk pelestarian kekayaan lintas batas dan pembayaran internasional, yang mungkin memberikan wawasan tentang pergeseran potensial dalam sikap China terhadap aset digital.

Dengan Hong Kong yang semakin memeluk crypto dalam lingkungan yang diatur, pertanyaan muncul tentang sikap China yang berkembang terhadap teknologi ini.

Meskipun arah kebijakan crypto China masih belum pasti, dukungan halus Hong Kong terhadap inovasi crypto menetapkan panggung untuk perkembangan potensial yang signifikan di negara yang pernah menjadi pemain utama dalam lanskap crypto global.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: