Perdagangan Stablecoin oleh Investor Ritel Ditunda di Hong Kong, Apa Alasannya?

Perdagangan Stablecoin oleh Investor Ritel Ditunda di Hong Kong, Apa Alasannya?

Hong Kong belum memberikan izin kepada investor ritel untuk bertransaksi dengan stablecoin sampai regulasi resmi diberlakukan, yang diperkirakan akan terjadi pada akhir tahun 2024.

Seiring dengan peningkatan adopsi perdagangan cryptocurrency oleh investor individu di Hong Kong, seorang pejabat setempat menegaskan bahwa perdagangan stablecoin oleh investor ritel belum mendapatkan izin. Simak berita lengkapnya berikut ini!

Stablecoin dan Isu Volatilitas

isu volatilitas stablecoin hongkong
Sumber: Coin Culture

Layanan cryptocurrency telah banyak menggunakan stablecoin seperti USDT sebagai aset perdagangan utama karena nilai mereka dirancang untuk tetap stabil dengan mengikuti dolar Amerika Serikat atau aset seperti emas, menurut Hui.

Namun, beberapa stablecoin telah mengalami masalah volatilitas yang signifikan atau bahkan kegagalan di masa lalu, catatan sekretaris tersebut, menambahkan bahwa pengelolaan cadangan stablecoin sangat mempengaruhi stabilitas harga dan hak investor untuk menukarkan mata uang fiat.

Mengingat risiko ini, perdagangan stablecoin oleh investor ritel tidak akan diizinkan sampai Hong Kong secara resmi mengatur stablecoin, menurut laporan yang menyatakan Hui.

Baca Juga: Pasar OTC Hong Kong Tetap Aktif Meski ‘Crypto Winter’: Apa Rahasia Dibaliknya?

Kasus Penipuan JPEX dan Regulasi Cryptocurrency

kasus penipuan jpex

Hui juga menyinggung tentang bursa crypto lokal yang telah ditutup, JPEX — yang diduga telah mempromosikan layanannya di wilayah tersebut tanpa lisensi — terlibat dalam kasus penipuan besar, yang menunjukkan perlunya pengawasan yang lebih ketat terhadap pasar cryptocurrency.

JPEX menghentikan beberapa layanan di platformnya sejak pertengahan September 2023, dengan alasan krisis likuiditas yang dipicu oleh “perlakuan tidak adil” dari beberapa institusi di Hong Kong. JPEX dengan cepat menjadi pusat perhatian skandal besar di industri ini, dengan otoritas Hong Kong memulai penyelidikan setelah menerima lebih dari 2.000 keluhan dari pengguna JPEX yang melaporkan kerugian hampir $180 juta.

Baca Juga: Peran Mata Uang Digital Dalam KTT SCO 2023 dan Mahalnya Lisensi Crypto di Hongkong!

Regulasi Stablecoin di Masa Mendatang

Kasus JPEX terjadi beberapa minggu setelah regulator Hong Kong secara resmi mengizinkan investor ritel untuk bertransaksi dengan cryptocurrency seperti Bitcoin (BTC) pada awal Agustus 2023. Diharapkan bahwa Otoritas Moneter Hong Kong akan memperkenalkan pedoman regulasi untuk pasar stablecoin pada akhir tahun 2024.

Dengan adanya kasus penipuan dan volatilitas yang tinggi, Hong Kong memutuskan untuk menunda perdagangan stablecoin oleh investor ritel sampai regulasi resmi diberlakukan. Langkah ini diharapkan dapat melindungi investor dan menjaga stabilitas pasar cryptocurrency.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: