Berakhirnya Era Lisensi Bursa Crypto di Hong Kong, Apa yang Terjadi?

Berakhirnya Era Lisensi Bursa Crypto di Hong Kong, Apa yang Terjadi?

Hong Kong secara resmi menutup pintu bagi bursa crypto yang ingin mendapatkan lisensi operasional, memicu gelombang reaksi di seluruh industri keuangan digital. Langkah tegas ini menandai akhir dari periode aplikasi lisensi dan mewajibkan platform yang tidak memenuhi persyaratan untuk menghentikan operasional mereka secara lokal. Simak berita lengkapnya berikut ini!

Penutupan Pendaftaran Lisensi

penutupan pendaftaran lisensi
Pemberitahuan yang dikeluarkan oleh SFC Hong Kong tentang penutupan aplikasi lisensi kripto. Sumber: sfc.hk

Hong Kong telah menghentikan penerimaan aplikasi lisensi dari bursa crypto per 29 Februari, memaksa semua platform perdagangan yang tidak mematuhi aturan untuk menutup bisnis mereka di lokal terhitung hingga 31 Mei 2024. Komisi Sekuritas dan Berjangka (SFC) mengimbau para investor yang menggunakan platform aset virtual untuk “mempersiapkan diri lebih awal” dan beralih ke salah satu platform yang telah menerima lisensi operasional atau telah mengajukan permohonan.

Saat ini, SFC telah secara resmi memberikan lisensi kepada dua operator perdagangan crypto di Hong Kong, yaitu OSL Digital Securities pada 15 Desember 2020, dan HashKey Exchange pada 9 November 2022. Regulator telah menerima aplikasi lisensi dari 22 platform perdagangan crypto, termasuk empat bursa yang telah mengajukan permohonan di bawah rezim opt-in sebelumnya untuk platform perdagangan crypto.

Baca Juga: 5 Meme Token yang Berpotensi Bull Run di Maret 2024

Dampak terhadap Industri Crypto

daftar bursa crypto hongkong
Daftar semua bursa kripto dan platform perdagangan yang mengajukan izin operasi di Hong Kong. Sumber: sfc.hk

Selama periode penutupan, Hong Kong akan membatasi kapasitas operasional bursa yang tidak mematuhi aturan dan menegakkan penutupan semua aktivitas pemasaran di wilayah tersebut. SFC juga akan mempertahankan daftar publik dari platform crypto yang pada akhirnya akan diwajibkan untuk ditutup oleh hukum, yang bertujuan untuk menginformasikan warga tentang risiko yang terkait.

Setelah mendapatkan lisensi dari SFC, bursa crypto dapat memperkenalkan investor ritel untuk berdagang Bitcoin dan Ether. Berbagai altcoin dan stablecoin saat ini sedang ditinjau oleh SFC untuk mendapatkan persetujuan perdagangan. Namun, tidak semua nama yang disebutkan akan dijamin mendapatkan lisensi.

Baca Juga: Lonjakan Permohonan Lisensi Crypto di Hong Kong, Adopsi Crypto Hong Kong Meningkat?

Kasus HTX dan Implikasinya

HTX, sebelumnya dikenal sebagai Huobi, telah menarik aplikasi lisensi mereka, meninggalkan pertanyaan mengenai rencana masa depan mereka di Hong Kong. Langkah ini mengejutkan banyak pengamat industri, mengingat CEO HTX, Justin Sun, sebelumnya telah menyatakan niatnya untuk mengejar lisensi VATP, yang akan memungkinkan bursa tersebut untuk beroperasi di Hong Kong.

Penarikan aplikasi HTX terjadi tak lama sebelum batas waktu pengajuan, menunjukkan perubahan strategi yang mungkin atau hambatan yang tidak terduga dalam memenuhi persyaratan regulasi. Keputusan ini mencerminkan tantangan yang dihadapi bursa crypto dalam menavigasi lanskap regulasi yang terus berkembang.

Penutupan aplikasi lisensi bursa crypto oleh Hong Kong merupakan momen penting dalam regulasi aset digital, menandai transisi ke era baru pengawasan dan kepatuhan. Dampaknya terhadap pasar crypto global dan ekosistem keuangan digital Hong Kong akan terus terlihat dalam waktu dekat.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: