Bank Sentral Hong Kong Luncurkan Proyek CBDC untuk Dorong Tokenisasi!

author:

Bank Sentral Hong Kong Luncurkan Proyek CBDC untuk Dorong Tokenisasi!

Dalam langkah yang mengejutkan dan inovatif, Hong Kong mengambil inisiatif besar dalam dunia keuangan digital dengan peluncuran “Project Ensemble”. Proyek ambisius ini bertujuan untuk memperkuat pasar tokenisasi di kota tersebut melalui pengenalan mata uang digital bank sentral grosir (wCBDC).

Langkah ini menandai era baru dalam integrasi mata uang digital dengan aset ter-tokenisasi, menjanjikan untuk mempermudah penyelesaian antarbank dan membuka kemungkinan baru untuk inovasi keuangan.

Proyek Ensemble: Pintu Gerbang ke Era Tokenisasi

indeks crypto hkvac
Sumber: Crypto Rank

“Project Ensemble” diluncurkan oleh Otoritas Moneter Hong Kong (HKMA) sebagai upaya untuk menjelajahi dan mengembangkan sistem yang efisien untuk penyelesaian uang ter-tokenisasi menggunakan wCBDC.

Baca juga: Dompet Kripto SafePal Merambah ke Perbankan dengan Kartu Visa USDC Baru!

Fokus awal proyek ini adalah pada deposito ter-tokenisasi, yang merupakan representasi digital dari deposito bank komersial yang dikeluarkan oleh bank-bank komersial dan dapat diakses oleh masyarakat umum.

Penggunaan wCBDC sebagai dasar diharapkan dapat memfasilitasi transaksi yang melibatkan berbagai aset ter-tokenisasi, sehingga meningkatkan optimasi dan inovasi dalam era tokenisasi.

Eddie Yue Wai-man, Kepala Eksekutif HKMA, menyoroti potensi inisiatif ini untuk menghidupkan kembali sektor keuangan Hong Kong yang dinamis dan memperkuat posisinya sebagai pemimpin dalam dunia uang dan aset ter-tokenisasi.

Mengundang Bakat Global ke Hong Kong

Dengan komitmen terhadap inovasi dan kerja sama internasional, Yue Wai-man mengundang bakat dan peserta industri global untuk terlibat dalam perjalanan tokenisasi Hong Kong.

“Project Ensemble” diharapkan dapat memberikan dorongan baru bagi industri keuangan, menawarkan peluang baru untuk pertumbuhan dan pengembangan di ruang aset digital.

Untuk mendukung penelitian dan eksperimen dengan kasus penggunaan tokenisasi, HKMA berencana meluncurkan Sandbox wCBDC nanti tahun ini.

Platform ini akan memfasilitasi eksplorasi aset dunia nyata ter-tokenisasi, termasuk obligasi hijau, kredit karbon, dan berbagai sektor lainnya, dengan tujuan untuk menjembatani kesenjangan antara mata uang digital dan aset nyata dalam transaksi keuangan.

Baca juga: Tether Gandeng Uzbekistan untuk Dorong Adopsi Bitcoin dan Blockchain!

Perkembangan Regulasi dan Prospek Masa Depan

Seiring dengan posisi Hong Kong sebagai pelopor dalam industri aset digital dan tokenisasi, perkembangan regulasi memainkan peran kunci. Batas waktu untuk aplikasi lisensi crypto platform perdagangan aset virtual (VATP) baru-baru ini telah berlalu, dengan total 24 pelamar.

Langkah regulasi ini merupakan bagian dari strategi yang lebih luas Hong Kong untuk memastikan lingkungan yang aman dan teratur bagi bursa crypto dan penggunanya. Komisi Sekuritas dan Berjangka (SFC) diharapkan akan mengumumkan aplikasi yang disetujui dan ditolak pada 1 Juni 2024, menandai tonggak penting dalam lanskap regulasi aset virtual kota tersebut.

Dengan peluncuran “Project Ensemble” dan pengembangan infrastruktur keuangan baru yang mendukung tokenisasi, Hong Kong menetapkan dirinya sebagai pemimpin dalam revolusi keuangan digital.

Secara keseluruhanm inisiatif ini tidak hanya menjanjikan peningkatan efisiensi dan inovasi dalam transaksi keuangan tetapi juga membuka jalan bagi integrasi yang lebih luas antara teknologi blockchain dan sistem keuangan tradisional.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: