Honduras Bergabung dengan BRICS? Negara ini Minta Masuk ke Bank Pembangunan Baru!

Honduras Bergabung dengan BRICS? Negara ini Minta Masuk ke Bank Pembangunan Baru!

Pemerintah Honduras telah secara resmi mengajukan permohonan untuk menjadi bagian dari New Development Bank, yang dikenal sebagai bank BRICS, dalam kunjungan resmi Presiden Honduras Xiomara Castro ke Shanghai.

Honduras kini menjadi negara lain yang telah meminta masuk ke organisasi keuangan ini, bersanding dengan Argentina.

Kunjungan Resmi Presiden Honduras ke Bank BRICS

Permintaan itu, disampaikan secara pribadi oleh Presiden Honduras Xiomara Castro, adalah bagian dari kunjungan kenegaraan atas undangan Presiden Cina Xi Jinping, yang bertujuan untuk menyelesaikan perjanjian ekonomi, budaya, dan politik.

Baca Juga: Arab Saudi Bergabung dengan BRICS: Pergeseran Kekuatan Finansial Global?

Castro mengunjungi presiden bank BRICS Dilma Rousseff di Shanghai, di mana institusi itu menegaskan kembali “komitmennya untuk mempromosikan pembangunan berkelanjutan dan kerjasama internasional.”

Ekspansi Bank Pembangunan Baru

Ekspansi Bank Pembangunan Baru
REUTERS/Fredy Rodriguez

Bank Pembangunan Baru, meskipun didirikan pada tahun 2014, baru-baru ini mulai mendapatkan relevansi dengan meningkatnya blok BRICS dan proposal mereka untuk desentralisasi keuangan global.

Bank ini sudah memiliki partisipasi dari tiga negara – Bangladesh, Mesir, dan Uni Emirat Arab – selain yang merupakan bagian dari blok BRICS: Brasil, Rusia, India, China, dan Afrika Selatan.

Argentina adalah salah satu negara lain yang diharapkan akan diterima dalam beberapa bulan mendatang.

Baca Juga: Apakah Senegal Siap Bergabung dan Mengadopsi Mata Uang BRICS?

Masuknya negara ini ke bank BRICS akan didukung oleh Brasil, menurut Rousseff, yang juga mengatakan kepada Menteri Ekonomi Argentina Sergio Massa bahwa pengakuan Argentina akan diputuskan pada bulan Agustus.

Selain itu, menurut laporan terbaru, bank tersebut sedang dalam pembicaraan untuk menerima Arab Saudi sebagai anggota, dengan tujuan untuk mengurangi ketergantungannya pada Rusia, yang saat ini memiliki saham 19% di bank tersebut.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: