Helium (HNT) Crypto: Jaringan Nirkabel Terdesentralisasi untuk IoT dan Konektivitas Seluler

author:

Helium (HNT) Crypto: Jaringan Nirkabel Terdesentralisasi untuk IoT dan Konektivitas Seluler

Jakarta, Pintu News – Helium (HNT) awalnya dirancang sebagai jaringan nirkabel terdesentralisasi untuk perangkat Internet of Things (IoT). Namun, dalam perkembangannya, Helium kini berfokus menyediakan jangkauan jaringan nirkabel di lokasi dengan koneksi internet yang buruk.

Penambangan token HNT memerlukan perangkat keras khusus Helium yang disebut Helium hotspot. Bahas lebih lanjut, yuk!

Mengenal Helium (HNT) Crypto

Helium (HNT) adalah blockchain dan mata uang kripto yang dibuat khusus yang dirancang untuk mendukung perangkat Internet of Things (IoT). Platform ini memungkinkan pengguna untuk mendapatkan hadiah dengan menyediakan konektivitas atau memverifikasi data.

Baca juga: 5 Altcoin Potensial di Mei 2024

Tujuan dari proyek ini adalah untuk membangun jaringan nirkabel peer-to-peer untuk menyederhanakan menghubungkan apa pun ke internet dengan memberi imbalan kepada siapa pun yang menjadi operator jaringan.

Saat ini, platform ini mencakup ribuan perangkat siap pakai, integrasi yang kuat, dan alat pengembang yang tangguh. Dengan demikian, ini adalah salah satu jaringan berbasis IoT dengan kinerja terbaik di pasar.

Token HNT Crypto

Token Helium, atau yang lebih dikenal HNT, adalah kripto utama dan token utilitas jaringan. Mata uang kripto ini memasuki pasar secara resmi pada tanggal 29 Juli 2019. HNT crypto memainkan banyak peran dalam sistem. Ini memungkinkan perangkat IoT untuk mengkomunikasikan data dengan aman.

Dilansir dari Kriptomat, total pasokan HNT crypto adalah 223.000.000, dengan pasokan yang beredar sebesar 129.480.610 pada saat penulisan. Dari keseluruhan, 35% dialokasikan untuk pengembangan dan dukungan infrastruktur hotspot. 35% lainnya dicadangkan untuk Helium dan investornya.

Lebih lanjut, 30% sisanya akan dialokasikan untuk mendukung biaya transfer data jaringan. Proposal penerbitan Helium merekomendasikan untuk membagi dua penerbitan HNT bersih setiap 2 tahun setelah blok genesis.

Baca juga: Helium Lampaui Bonk, Jadi Pemenang Tertinggi di CoinMarketCap

Cara Kerja Helium (HNT) Crypto

Helium bertujuan untuk menciptakan jaringan yang andal, terdesentralisasi, dan global untuk perangkat IoT yang bergantung pada komunitas pemegang HNT. Jaringan ini terdiri dari node, yaitu Hotspot yang dijalankan oleh operator node yang sebenarnya adalah pemegang HNT.

Dengan meng-host Hotspot dan mengelola node, pengguna mendapatkan insentif atas partisipasi mereka dalam fungsionalitas jaringan.

WiFi sudah memiliki dukungan untuk perangkat IoT. Namun, mendukung sebanyak mungkin perangkat yang berbeda memunculkan masalah privasi. Helium memecahkan masalah ini dengan menggunakan arsitektur terdesentralisasi dan mekanisme konsensus yang memberikan jaringan 200 kali lebih besar cakupannya dibandingkan dengan koneksi WiFi dengan IoT.

Mekanisme konsensus yang dijalankan oleh jaringan ini dikenal sebagai Proof of Coverage, dan juga bertanggung jawab untuk mendistribusikan hadiah kepada pemegang HNT dan operator node.

Pengguna perlu membeli perangkat penambangan dari situs web Helium untuk menyiapkan Hotspot. Penambang menghasilkan frekuensi radio dengan menghubungkan ke jaringan, sementara mekanisme Proof of Coverage memvalidasi lokasi Hotspot.

Peserta jaringan dapat memiliki salah satu dari tiga peran yang sangat penting untuk fungsionalitas jaringan: Challenger, Transmitter, and Witness. Hadiah yang didistribusikan melalui sistem juga tergantung pada peran dalam jaringan Hotspot.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi:

Featured Image: Asia News Today