Meski Harganya Stagnan, Hash Rate Bitcoin (BTC) Catat Rekor Tertinggi!

author:

Meski Harganya Stagnan, Hash Rate Bitcoin (BTC) Catat Rekor Tertinggi!

Baru-baru ini, hash rate Bitcoin mencapai rekor tertinggi baru selama akhir pekan, yang berarti semakin sulit bagi individu atau kelompok untuk mengendalikan lebih dari 50% total daya komputasi jaringan.

Menurut data dari Bitinfocharts, hash rate Bitcoin melonjak menjadi 465 EH/s pada hari Sabtu (8/7/23) dari 406 EH/s pada hari sebelumnya. Meskipun nilai tersebut turun hampir 6% menjadi 428 EH/s pada hari Minggu (9/7/23), hash rate jaringan blockchain terkemuka di dunia ini masih berada pada level tertingginya.

Peningkatan Hash Rate Bitcoin

hash rate bitcoin melonjak
Grafik tingkat hash Bitcoin – Sumber: Bitinfocharts.

Hash rate Bitcoin mencapai puncaknya pada 8 Juli 2023 dengan 465 EH/s. Hash rate yang lebih tinggi berhubungan langsung dengan jaringan yang lebih kuat dan aman, menciptakan hambatan yang signifikan bagi siapa pun yang mencoba merusak integritas jaringan. Jaringan menjadi semakin tahan terhadap aktor jahat seiring meningkatnya hash rate, karena tingkat kesulitan untuk serangan potensial juga meningkat.

Baca juga: Berkat Ordinals, Pendapatan Bitcoin Miner Melonjak Hingga Rp2,7 Triliun!

Sementara itu, laporan lain mencatat bahwa gelombang panas di Texas minggu lalu tidak cukup kuat untuk mempengaruhi jaringan listrik negara bagian tersebut. Kenaikan hash rate dikaitkan dengan penambang Bitcoin yang kembali hampir penuh setelah penurunan musiman. Pengembangan ini bisa meningkatkan kesulitan penambangan Bitcoin di atas 7,5%, seperti yang disarankan oleh laporan tersebut.

Namun, pertumbuhan ini tidak hanya datang dari Texas, menurut laporan, fakta ribuan penambang lainnya di seluruh dunia meningkatkan kapasitas saat mereka bisa menjadi faktor lainnya. Menurut World Population Review, Amerika Serikat terus berada di garis depan distribusi hash rate Bitcoin di seluruh dunia, menyumbang 35,4% dari total, diikuti oleh Kazakhstan (18,1%) dan Rusia (11,23%).

Dampak Halving Bitcoin Mendatang

Halving Pertama Bitcoin di 2012
Unsplash

Halving Bitcoin, sebuah acara yang terjadi setiap empat tahun dan memotong setengah dari hadiah penambang Bitcoin, biasanya diikuti oleh peningkatan harga BTC. Halving berikutnya, yang dijadwalkan pada April 2024, akan mengurangi insentif penambang dari 6,25 Bitcoin per blok saat ini, atau $188,876, menjadi 3,125 Bitcoin per blok, atau $94,438.

Penggemar crypto percaya bahwa pasokan yang terbatas akan membantu menjaga stabilitas harga Bitcoin dari waktu ke waktu, atau setidaknya sampai 21 juta token, jumlah maksimum yang bisa ditambang, diproduksi pada tahun 2140. Karena lonjakan harga setelah setiap setengah hadiah dan peningkatan efisiensi rig penambangan yang disebabkan oleh perkembangan teknologi, penambang sejauh ini telah mampu mengganti uang yang hilang saat pembayaran berkurang.

Namun, ekonomi penambangan Bitcoin tampak lebih buruk daripada sebelum halving berikutnya. Akibat operasi penambangan yang kurang efektif dan biaya yang lebih tinggi, Jaran Mellerud, seorang ahli penambangan crypto di Hashrate Index, memprediksi bahwa “hampir setengah dari penambang akan menderita.”

Baca juga: Dirilis Besok, Bagaimana Data CPI Amerika Serikat Mempengaruhi Bitcoin (BTC) dan Pasar Crypto?

Stabilitas Harga Bitcoin (BTC)

Selama akhir pekan, harga Bitcoin (BTC) tetap cukup stabil, sedikit di atas $30,000. Pada jam-jam awal 10 Juli 2023, BTC menurun ketika aset tersebut turun menjadi $30,190. Namun, sepanjang hari, harga telah meningkat menjadi $30,346.

Secara keseluruhan, meski harga Bitcoin stagnan, hash rate yang mencapai rekor tertinggi ini menunjukkan bahwa jaringan Bitcoin tetap kuat dan aman. Ini adalah bukti kekuatan dan ketahanan Bitcoin (BTC), dan menunjukkan bahwa meski menghadapi tantangan, Bitcoin tetap menjadi aset crypto yang paling dominan dan berpengaruh.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: