Harga Ethereum (ETH) Sempat ke Rp54 Juta, Biaya Transaksi Capai Titik Terendah dalam 6 Bulan!

Harga Ethereum (ETH) Sempat ke Rp54 Juta, Biaya Transaksi Capai Titik Terendah dalam 6 Bulan!

Jakarta, Pintu News – Ethereum muncul sebagai mata uang kripto dengan kinerja terbaik selama seminggu terakhir karena harganya sempat melonjak dan menyentuh Rp54 juta pada 28 April 2024.

Khususnya, perusahaan analitik blockchain Santiment melaporkan bahwa kenaikan harga bertepatan dengan penurunan signifikan dalam biaya transaksi, yang mencapai titik terendah dalam enam bulan. Simak berita lengkapnya berikut ini!

Biaya Gas Ethereum Capai Titik Terendah dalam Enam Bulan

biaya gas ethereum
Sumber: Akun X Santiment

Biaya transaksi rata-rata Ethereum adalah sekitar $1,12, menandai biaya rata-rata harian terendah sejak 18 Oktober 2023. Diperkenalkannya peningkatan Dencun dan kelesuan di pasar kripto yang lebih luas telah mengakibatkan lebih sedikit aktivitas on-chain, yang mendorong biaya gas Ethereum turun.

Penurunan ini mengikuti puncaknya pada $15,21 pada bulan Maret, di mana Ethereum mengalami kinerja harga yang kuat dan peningkatan permintaan.

“Para pedagang secara historis bergerak di antara siklus sentimen merasa bahwa kripto akan “To the Moon” atau merasa bahwa “It Is Dead”, yang dapat diamati melalui biaya transaksi. Biaya ini cenderung memuncak (dan terkadang berbeda) di sekitar puncak harga, dan kembali ke keadaan istirahatnya di sekitar dasar harga,” jelas Santiment.

Meskipun demikian, Santiment memperkirakan bahwa harga gas saat ini mungkin menarik bagi para pedagang, mendorong pasar keluar dari stagnasi saat ini. Perkembangan ini dapat membantu membalikkan Ethereum dan altcoin ke atas sekali lagi.

Baca Juga: Bitcoin Diprediksi Akan Jatuh Hingga $42.000? Ini Analisanya!

Upaya Consensys untuk Menyelesaikan Masalah Regulasi Ethereum

Sementara itu, upaya Consensys untuk menyelesaikan masalah regulasi Ethereum telah memicu optimisme. Perusahaan tersebut memulai proses hukum terhadap Komisi Sekuritas dan Bursa Amerika Serikat (SEC).

Consensys berpendapat bahwa upaya SEC untuk mengkategorikan Ethereum sebagai sekuritas merupakan tindakan berlebihan. Ia menambahkan bahwa klasifikasi tersebut akan menghambat inovasi dan berdampak buruk pada pengembang, investor, dan lembaga yang lebih besar yang memanfaatkan kerangka kerja terdesentralisasi Ethereum.

Selain itu, manajer aset Franklin Templeton menjadi berita utama dengan mendaftarkan dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) Ethereum spot-nya di situs web Depository Trust and Clearing Corporation (DTCC). Perkembangan dari ETF ini memperbarui harapan investor bahwa SEC mungkin menyetujui ETF Ethereum pada bulan Mei.

Baca Juga: SlowMist Ungkap Penipuan Crypto Memanfaatkan Node Ethereum yang Dimodifikasi

Pasokan Ethereum Meningkat, Biaya Gas Turun

etf bitcoin dan ethereum hong kong
Sumber: Watcher Guru

Biaya transaksi Ethereum yang tinggi telah menjadi masalah pelik bagi blockchain di masa lalu. Hal ini menyebabkan rantai Lapisan 2 dan solusi penskalaan mengembangkan alternatif bagi pengguna yang ingin bertransaksi dengan biaya lebih rendah.

Masalah tersebut tampaknya telah mereda dengan tingkat biaya rata-rata Ethereum turun menjadi $1,12 per transaksi jaringan. Ini adalah salah satu level terendah yang tercatat sejak 18 Oktober.

Data dari Ultrasound Money menunjukkan bahwa pasokan Ethereum yang beredar telah melonjak, naik ke level tertinggi yang disaksikan sejak Maret. Sedikit lebih dari 120 juta Ether beredar sekarang dan peningkatan tajam dalam pasokan dapat dikaitkan dengan penurunan konsisten dalam tingkat pembakaran, dalam dua minggu terakhir.

Biaya gas saat ini adalah 7,19 Gwei, naik dari nilai terendah 4,48 Gwei, seperti yang terlihat di Ultrasound.money. Biaya gas saat ini adalah $0,62, seperti yang terlihat di YCharts, turun dari puncak Mei 2023 sebesar $3,788.

Kesimpulan

Katalis ini gagal memberikan dampak signifikan terhadap harga Ether. Altcoin telah bertahan di atas $3.200 pada hari Minggu, setelah pergerakan yang relatif kurang signifikan sejak halving Bitcoin. Pemegang ETH sedang menunggu keputusan Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC) tentang Spot Ether ETF dan ini kemungkinan akan muncul sebagai katalis paling signifikan untuk Ethereum.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi