Harga Emas Hari Ini (22/2/2024): Tetap di Bawah SMA 50-Hari, The Fed Kibarkan Bendera Risiko Pemotongan Suku Bunga Terlalu Cepat

author:

Harga Emas Hari Ini (22/2/2024): Tetap di Bawah SMA 50-Hari, The Fed Kibarkan Bendera Risiko Pemotongan Suku Bunga Terlalu Cepat

Harga emas (XAU/USD) menarik minat pembeli untuk hari keenam berturut-turut pada hari Kamis, meskipun tidak memiliki tindak lanjut dan tetap di bawah Simple Moving Average (SMA) 50-hari menuju sesi Eropa.

MoM pertemuan FOMC Januari menegaskan kembali ekspektasi pasar bahwa Federal Reserve (The Fed) akan mempertahankan suku bunga lebih tinggi lebih lama di tengah kekhawatiran atas inflasi yang melekat dan ekonomi AS yang masih tangguh.

Harga Emas Diuntungkan oleh Ketegangan Geopolitik, Sisi Atas Tetap Terbatas

analisis-harga-emas-hari-ini-22-februari-2024
(fxstreet.com)

Dari sudut pandang teknis, pembeli harus menunggu kekuatan berkelanjutan dan penerimaan di atas SMA 50-hari sebelum memposisikan diri untuk keuntungan lebih lanjut. Dengan osilator pada grafik harian yang baru mulai mendapatkan daya tarik positif, harga Emas kemudian dapat mempercepat momentum menuju rintangan menengah di dekat wilayah $2.044-2.045 dalam perjalanan menuju zona pasokan $2.065.

Di sisi lain, area $2.020 sekarang tampaknya melindungi penurunan langsung di depan SMA 100-hari, saat ini dipatok tepat di bawah angka psikologis $2.000. Beberapa tindak lanjut penjualan akan mengekspos level terendah bulanan, di sekitar wilayah $1.984, sebelum harga Emas akhirnya turun untuk menantang support SMA 200-hari yang sangat penting di dekat zona $1.966-1.965.

Harga Emas Naik Didorong Permintaan Safe-Haven dan Dolar AS yang Melemah

Harga emas naik tipis pada hari Kamis, 22 Februari 2024 didukung oleh permintaan safe-haven di tengah meningkatnya ketegangan geopolitik di Timur Tengah dan dolar AS yang lebih lemah, sementara risalah pertemuan terbaru Federal Reserve AS meredam harapan untuk pemotongan suku bunga awal.

Emas spot naik 0,1 persen menjadi $2.026,9 per ounce, pada pukul 0100 GMT. Emas berjangka AS naik tipis 0,1 persen menjadi $2.035,8 per ounce. Indeks dolar AS turun 0,1 persen, membuat emas yang dihargai dalam greenback lebih terjangkau bagi pembeli luar negeri.

Data inflasi Januari, dengan harga konsumen naik lebih cepat dari yang diantisipasi, memperumit keputusan suku bunga The Fed yang akan datang, kata presiden Fed Richmond Thomas Barkin.

Sebagian besar pembuat kebijakan pada pertemuan terakhir The Fed khawatir tentang risiko pemotongan suku bunga terlalu cepat, menurut MoM sesi 30-31 Januari. Pasar saat ini memperkirakan peluang pemotongan sebesar 70 persen pada bulan Juni, menurut CME Fed Watch Tool.

Suku bunga yang lebih rendah meningkatkan daya tarik untuk memegang emas batangan yang tidak memberikan hasil. Tembaga dan emas diperkirakan akan melihat kenaikan harga langsung terbesar di sektor komoditas dari potensi pemotongan suku bunga Federal Reserve AS, kata analis di Goldman Sachs.

Sementara itu, Emas platinum spot naik 0,2 persen menjadi $885,08 per ounce, paladium naik 0,5 persen menjadi $954,68, sedangkan perak naik 0,2 persen menjadi $22,90 per ounce.

Referensi

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi menjadi tanggung jawab pembaca.