Harga Chainlink Melonjak 44% dalam 1 Minggu, Begini Hasil Analisis LINK!

author:

Harga Chainlink Melonjak 44% dalam 1 Minggu, Begini Hasil Analisis LINK!

Beberapa minggu terakhir ini merupakan perjalanan rollercoaster untuk Chainlink (LINK), tetapi mata uang crypto ini akhirnya menemukan pijakannya dan menunjukkan tren naik yang cukup kuat.

Menurut laporan Cryptopolitan, lonjakan harga terbaru telah mendorong LINK mencapai level tertinggi tahunan yang baru, menembus di atas level resistensi utama $8,00 dan $9,00. Bahas lebih lanjut, yuk!

Sumber: Pintu Market

Pada 23 Oktober 2023, harga LINK tercatat mengalami kenaikan 44,16% dalam waktu 1 minggu atau tujuh hari LINK sempat menyentuh harga terendahnya di Rp114.895 dan harga tertingginya di Rp173.564.

Baca juga: 5 Crypto Naik Hari Ini (23/10/23), LINK Melonjak 19%!

Sementara itu, CoinMarketCap mencatat bahwa kapitalisasi pasar Chainlink berada di angka $5,9 miliar, mengalami kenaikan 11,69%. Sementara itu, volume perdagangannya juga terlihat. naik 13,66%, menyentuh $1,2 miliar dalam waktu 24 jam terakhir.

analisis hari chainlink (link)
Sumber: TradingView

Menurut laporan Cryptopolitan, grafik harga harian menunjukkan tren naik LINK baru-baru ini telah membentuk pola pennant tren naik. Ini adalah pola kelanjutan di mana aset membentuk titik tertinggi dan terendah yang lebih tinggi, yang mengindikasikan tren naik yang kuat. Penembusan dari pola ini biasanya menghasilkan pembalikan harga atau kelanjutan tren.

Indikator teknikal juga dapat mendukung momentum naik saat ini untuk LINK. RSI (Relative Strength Index) saat ini berada di 77.55, mengindikasikan bahwa LINK overbought. Selain itu, indikator MACD (Moving Average Convergence Divergence) menunjukkan perpotongan naik, yang semakin mendukung tren naik untuk LINK.

Baca juga: Wemade Gandeng Chainlink Labs untuk Masa Depan Industri Game Web3!

Lebih lanjut, LINK diperdagangkan di atas rata-rata pergerakan eksponensial 50 hari dan 200 hari, yang mengindikasikan sentimen bullish di pasar. Rata-rata pergerakan eksponensial 200 hari bertindak sebagai support kuat untuk LINK.

Jika aset melanjutkan tren naiknya, kita dapat mengharapkan rata-rata pergerakan eksponensial 50 hari untuk bertindak sebagai level support baru.

Baru-baru ini, Chainlink telah meluncurkan “Data Streams”, sebuah produk perintis yang dirancang untuk membentuk kembali sektor DeFi. Tersedia di platform layer-2 Arbitrum, alat inovatif ini menjanjikan pengurangan latensi jaringan, memberikan aplikasi DeFi akses cepat ke data pasar frekuensi tinggi dan meningkatkan otomatisasi perdagangan.

Sorotan utama dari Data Streams adalah kemampuannya untuk menggabungkan data pasar waktu nyata dengan eksekusi otomatis, membuka jalan bagi turunan yang canggih dan ramah pengguna di ruang DeFi. Selain itu, produk ini bertujuan untuk mengatasi masalah utama DeFi – frontrunning. Dengan berkolaborasi dengan Chainlink Automation, Data Streams menjanjikan transaksi yang hanya mengandalkan laporan yang diautentikasi, meminimalkan risiko eksploitasi.

Selain itu, Chainlink juga telah meluncurkan integrasi penting dari Cross-Chain Interoperability Protocol (CCIP) dengan Base, sebuah platform blockchain Layer-2 yang dikembangkan dan dikelola oleh Coinbase, yang diamankan melalui jaringan Ethereum.

Menurut laporan, integrasi ini diatur untuk memberdayakan pengembang di platform Base dengan kemampuan canggih untuk desain dan eksekusi aplikasi dan layanan lintas rantai. Telusuri selengkapnya di Perluas Jangkauannya, Kini CCIP Chainlink Meluncur di Base Mainnet.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: