Fluktuasi Harga BTC Diklaim Tidak Mempengaruhi Pendapatan Perusahaan ATM Kripto

author:

Fluktuasi Harga BTC Diklaim Tidak Mempengaruhi Pendapatan Perusahaan ATM Kripto

Jakarta, Pintu News – Bitcoin Depot, operator ATM Bitcoin terbesar di dunia, mengklaim bahwa pendapatannya tidak terpengaruh oleh fluktuasi harga Bitcoin.

Perusahaan tersebut mengatakan bahwa mereka mempertahankan saldo Bitcoin yang relatif rendah dan sebagian besar pendapatannya berasal dari biaya transaksi.

Korelasi antara Pendapatan Bitcoin Depot dengan Harga BTC

Tingginya volatilitas harga mata uang kripto tidak terlalu berpengaruh pada beberapa pemain besar dalam industri ini, termasuk Bitcoin Depot, operator ATM Bitcoin.

Baca juga: Penurunan Drastis ATM Bitcoin Sebesar 11% di Tahun Baru, Apa Penyebabnya?

Bitcoin Depot, operator ATM terbesar di Amerika Serikat, tidak mencatat korelasi antara pendapatannya dan harga Bitcoin secara historis, demikian pernyataan perusahaan dalam laporan tahunan 10-K yang diajukan pada 15 April 2024.

Pendapatan perusahaan pada tahun 2023 dan 2022, masing-masing $689 juta dan $647 juta, tidak berkorelasi dengan harga Bitcoin, bahkan dengan mempertimbangkan harga Bitcoin yang bergejolak.

Sementara Bitcoin melonjak 155% pada tahun 2023, pertumbuhan pendapatan Bitcoin Depot dari tahun ke tahun hanya sebesar 6%, kata perusahaan itu.

Menurut operator ATM, kurangnya korelasi antara pendapatan Bitcoin Depot dan harga BTC sebagian berasal dari sifat layanan yang disediakan.

Bitcoin Depot Pertahankan Saldo BTC Rendah

“Berdasarkan survei pengguna kami sendiri, sebagian besar pengguna kami menggunakan produk dan layanan kami untuk tujuan non-spekulatif, termasuk transfer uang, pengiriman uang internasional, dan pembelian online, antara lain,” tulis Bitcoin Depot.

Bitcoin Depot juga telah melakukan upaya untuk mengurangi eksposurnya terhadap volatilitas harga BTC dengan mempertahankan “saldo Bitcoin yang relatif rendah” – atau kurang dari $0,8 juta – pada waktu tertentu, pengajuan tersebut berbunyi, menambahkan:

“Praktik khas kami adalah membeli Bitcoin melalui penyedia likuiditas seperti Cumberland DRW atau Abra. Kami mengisi Bitcoin kami hanya melalui pembelian dari penyedia likuiditas Bitcoin terkemuka dan tidak melakukan penambangan Bitcoin sendiri.”

Bitcoin Depot menunjukkan dua komponen utama dari modal kerja yang dibutuhkan dalam operasinya: Bitcoin di hot wallet untuk memenuhi pesanan pengguna dan uang tunai yang terakumulasi di kios ATM Bitcoin.

Baca juga: Harga Bitcoin Kembali Merosot, Mengapa Crypto Turun Hari Ini?

Pada 31 Desember 2023, uang tunai di kios BTM menyumbang sekitar 21% dari pendapatan bulanan rata-rata Bitcoin Depot.

Bitcoin Depot Jadi Operator ATM Mata Uang Kripto Terbesar

Didirikan pada tahun 2016, Bitcoin Depot mengoperasikan jaringan utama mesin ATM Bitcoin di seluruh dunia. Sering disebut sebagai BTM, ATM Bitcoin memungkinkan pengguna untuk menyetor dan menarik uang menggunakan uang tunai atau kartu debit.

Operator ATM Bitcoin teratas di seluruh dunia per 16 April 2024. Sumber: CoinATMRadar

Menurut data dari CoinATMRadar, Bitcoin Depot adalah operator ATM mata uang kripto terbesar di seluruh dunia, yang mengoperasikan lebih dari 7.000 BTM per April 2024. Saingan terbesarnya, CoinFlip dan BitStop, masing-masing mengoperasikan 4.800 dan 2.500 mesin.

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, adopsi ATM Bitcoin global mengalami penurunan pertama kalinya dalam hal jumlah mesin yang dipasang pada tahun 2023.

Menurut CEO Bitcoin Depot, Brandon Mintz, industri ATM kemungkinan akan mengalami rebound yang signifikan setelah peristiwa Bitcoin halving, yang diperkirakan akan terjadi minggu ini.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi:

*Featured Image: Techno Pixel