Bitcoin: Analisis Menyeluruh tentang Prospek Harga BTC April 2024

Bitcoin: Analisis Menyeluruh tentang Prospek Harga BTC April 2024

Jakarta, Pintu News – Harga Bitcoin telah mengalami penurunan signifikan dalam beberapa hari terakhir, jatuh di bawah $62.000. Penurunan ini disebabkan oleh beberapa faktor, termasuk berkurangnya permintaan terhadap spot Bitcoin ETF dan meningkatnya kekuatan dolar AS.

Dalam artikel ini, kita akan membahas lebih dalam tentang faktor-faktor yang mempengaruhi harga Bitcoin dan mencoba memprediksi ke mana arah harga Bitcoin selanjutnya.

Harga Bitcoin Turun di Bawah $62.000

Harga Bitcoin turun 3% pada tanggal 16 April karena investor crypto memasuki mode risk-off di tengah permintaan ETF yang stagnan. Data dari Cointelegraph Markets Pro dan TradingView menunjukkan harga BTC lokal terendah $61.709 di Binance tak lama setelah pembukaan Wall Street pada tanggal 16 April.

Baca Juga: Waspada! Trust Wallet Ungkap Kerentanan Zero-Day iMessage Apple

Bitcoin bergabung dengan indeks saham AS yang bergerak lebih rendah pada hari itu, karena Indeks Dolar AS mencapai titik tertinggi enam bulan di 106,17.

Permintaan Spot Bitcoin ETF Stagnan

Permintaan Spot Bitcoin ETF Stagnan
CryptoQuant

Pada tanggal 15 April, aliran modal ke spot Bitcoin exchange-traded funds (ETF) mencatat $36,7 juta dalam arus keluar bersih, menurut data dari Farside Investors. “Permintaan Bitcoin ETF telah stagnan selama 4 minggu,” tulis pendiri dan CEO CryptoQuant Ki Young Ju dalam bagian komentar terbarunya tentang harga BTC di X.

Menekankan pada perlambatan arus masuk ke spot Bitcoin ETF, data Farside Investors mengungkapkan bahwa hanya Grayscale dan BlackRock yang memiliki arus masuk pada hari Jumat, 12 April dan Senin, 15 April, karena setiap dana lainnya mencatat arus masuk nol. Laporan terbaru oleh CryptoQuant juga mengungkapkan bahwa pertumbuhan permintaan Bitcoin dari ETF di AS telah melambat.

Analisis Harga Bitcoin: Konsolidasi Sebelum ATH Baru

Analisis Harga Bitcoin: Konsolidasi Sebelum ATH Baru
Glassnode

Menganalisis struktur pasar Bitcoin saat ini, analis crypto dan mitra di MV Capital Tom Dunleavy mencatat bahwa persentase nilai terealisasi dari pemegang jangka panjang lebih dari 40%, jauh di atas 10% yang secara historis mendefinisikan puncak BTC.

Meskipun tetap optimis, pedagang posisi Bob Loukas memeriksa sejumlah indikator pada grafik harian sebagai dasar untuk menduga konsolidasi harga BTC selama dua bulan ke depan sebelum membuat langkah meyakinkan ke dalam penemuan harga. Analis CryptoQuant menambahkan:

“Harga Bitcoin saat ini berada dalam fase konsolidasi setelah mengalami penurunan dari level tertinggi sepanjang masa di $69.000. Konsolidasi ini dapat berlangsung selama beberapa minggu atau bahkan bulan sebelum harga Bitcoin siap untuk bergerak lebih tinggi lagi.”

Penutup

Harga Bitcoin telah mengalami penurunan dalam beberapa hari terakhir, tetapi masih terlalu dini untuk mengatakan apakah ini adalah awal dari tren penurunan yang lebih besar. Faktor-faktor seperti permintaan spot Bitcoin ETF dan kekuatan dolar AS akan terus mempengaruhi harga Bitcoin dalam jangka pendek.

Namun, dalam jangka panjang, prospek Bitcoin tetap positif karena semakin banyak investor institusional yang mulai berinvestasi dalam aset crypto ini.

Baca Juga: 3 Top DRC-20 2024: DOGI, UNIX, PEPE

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi