Hari Valentine (14/2/24): Harga Bitcoin Melonjak Lebih dari Rp800 Juta, Apa Faktornya?

author:

Hari Valentine (14/2/24): Harga Bitcoin Melonjak Lebih dari Rp800 Juta, Apa Faktornya?

Dilansir dari Coingape (13/2/24), investor pasar kripto dan saham menunggu data inflasi indeks harga konsumen (IHK) untuk bulan Januari dari Biro Statistik Tenaga Kerja AS guna petunjuk lebih lanjut mengenai penurunan suku bunga The Fed.

Kemarin, harga Bitcoin sempat turun di bawah $50.000 meskipun ada pembelian besar-besaran di ETF Bitcoin spot yang memicu reli pasar kripto yang substansial. Dan di hari valentine ini, harga Bitcoin (BTC) melonjak 3,91% menjadi lebih dari Rp800.000.000.

Harga Bitcoin (BTC) Naik 3,91% dalam Waktu 24 Jam

Sumber: Pintu Market

Dilansir dari market Pintu (14/2/24), harga BTC tercatat naik 3,91% dalam waktu 24 jam. BTC sempat menyentuh harga terendahnya di Rp761.516.749 sebelum akhirnya melonjak ke harga tertingginya di Rp814.214.483 pada hari ini.

Selain itu, data dari CoinMarketCap (14/2/24) menunjukkan bahwa kapitalisasi pasar Bitcoin juga mengalami kenaikan 3,42% menjadi $1 triliun, dengan volume perdagangan $42,8 miliar dalam waktu 24 jam terakhir.

Baca juga: Bitcoin Meroket ke $50.000, Dipicu oleh Halving dan ETF Spot!

Kira-kira, apa faktor dibalik kenaikan harga BTC di hari valentine ini?

Kestabilan Bitcoin di Tengah Badai

Dilansir dari CoinPedia (14/2/24), meskipun Wall Street mengalami koreksi signifikan akibat laporan inflasi AS yang kuat, Bitcoin menunjukkan ketahanan yang luar biasa. Analis pasar Tony Sycamore dari IG Australia Pty mengakui stabilitas ini tetapi dengan hati-hati menyarankan koreksi potensial sebesar 10%, membayangkan Bitcoin bisa turun di bawah $40.000.

Penyebab utama performa kuat Bitcoin adalah pengenalan dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) khusus AS yang dipimpin oleh BlackRock Inc. dan Fidelity Investments. Sejak debut mereka pada 11 Januari 2024, ETF ini telah menarik sekitar $3,3 miliar dalam inflow bersih, memperkuat posisi Bitcoin.

Halving April dan Sentimen Pasar Positif

Halving Bitcoin yang akan datang pada bulan April 2024, yang secara historis dikenal dapat memicu apresiasi harga melalui pengurangan pasokan, menambah sentimen positif. Caroline Mauron, salah satu pendiri Orbit Markets, menekankan dampak halving, menyatakan:

“Kami mengharapkan narasi halving Bitcoin akan mendapatkan momentum selama beberapa minggu ke depan, yang seharusnya membantu mendorong reli melalui level psikologis penting $50.000,”

Penyedia data on-chain Santiment mencatat perubahan sentimen di antara investor menyusul pembalikan harga BTC baru-baru ini. Polaritas dalam sentimen ini diharapkan meningkat, berpotensi menyebabkan fluktuasi pasar yang signifikan.

Baca juga: Valkyrie Memprediksi Jumlah Penerbit ETF Bitcoin Spot akan Menurun di Akhir Tahun 2024

Wawasan Santiment

Analis di Santiment menyoroti tren historis, menyarankan bahwa laporan Indeks Harga Konsumen (CPI) di masa lalu telah bertepatan dengan titik balik jangka menengah di pasar crypto.

Kemampuan Bitcoin untuk bertahan dalam gejolak ekonomi global, ditambah dengan dukungan dari pemain institusional dan halving yang akan datang, menunjukkan adaptabilitasnya. Bahkan dalam waktu yang tidak pasti, Bitcoin dan seluruh pasar crypto memiliki potensi untuk perubahan dalam beberapa bulan ke depan.

Dengan ketahanan Bitcoin yang mengejutkan di tengah ketidakpastian ekonomi, banyak yang bertanya-tanya apa rahasia di balik kekokohannya.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi:

*Featured Image: Generated by AI