Harga Bitcoin Masih dalam ‘Zona Beli Utama’ Meski Meroket ke $65.000

Harga Bitcoin Masih dalam ‘Zona Beli Utama’ Meski Meroket ke $65.000

Jakarta, Pintu News – Harga Bitcoin menyentuh $65.000 selama sesi perdagangan Asia awal pada tanggal 6 Mei karena rata-rata pergerakan eksponensial (EMA) 50 hari bertahan sebagai support langsung BTC.

Data dari Cointelegraph Markets Pro dan TradingView menunjukkan bahwa pasangan BTC/USD berbalik dari posisi terendah $63.340 pada tanggal 6 Mei, naik 3,45% ke level tertinggi intraday di $65.523.

Harga Bitcoin Naik 15% dari Level Terendah Dua Bulan

BTC sekarang sekitar 15% di atas level terendah dua bulan di $56.500, yang dicapai pada tanggal 1 Mei minggu lalu karena kekhawatiran atas stagflasi ekonomi AS membuat investor memasuki mode risk-off. Pemulihan BTC menghasilkan candle mingguan bullish yang melihat tingkat pendanaan Bitcoin kembali ke “keadaan yang lebih netral setelah menjadi negatif pada akhir minggu lalu,” kata platform intelijen pasar DecenTrader dalam posting X pada tanggal 6 Mei.

Baca Juga: Airdrop Ethereum L2 EigenLayer: Airdrop Tambahan Senilai 28 Juta EIGEN Siap Dibagikan?

Data dari Coinglass menguatkan pengamatan DecenTrader yang menunjukkan bahwa tingkat pendanaan Bitcoin di bursa sekarang netral setelah berubah negatif minggu lalu. Tingkat pendanaan negatif, meskipun jarang terjadi, biasanya dilihat sebagai indikator yang sangat bearish. Sebaliknya, tingkat pendanaan netral — sekitar 0,025 per periode delapan jam atau 0,5% per minggu — menandakan pengaturan ulang posisi pedagang, yang mencerminkan sentimen beragam di pasar.

$57.000–$64.000 Tetap Menjadi ‘Zona Beli Utama’

Namun, jika Bitcoin turun dari level saat ini, level support utama akan ikut bermain. Ini termasuk level permintaan $57.000–$64.000 (dipeluk oleh EMA 50 hari), yang tetap menjadi “zona beli utama” untuk BTC, menurut pedagang independen Ali Martinez. Martinez membagikan grafik berikut dari Glassnode yang menunjukkan bahwa penarikan Bitcoin baru-baru ini melihat rasio market-value-to-realized-value (MVRV) turun di bawah rata-rata pergerakan 90 hari.

Dalam posting X lainnya pada tanggal 16 April, Martinez menjelaskan, “Ketika MVRV turun di bawah rata-rata 90 hari, itu menandakan peluang pembelian.” Terlepas dari kenaikan BTC terbaru di atas $60.000, momentum Bitcoin MVRV masih memenuhi kondisi ini, yang berarti masih merupakan titik masuk yang ideal ke dalam aset tersebut.

Keyakinan Whale Bitcoin untuk Membeli saat Dip “Menurun”

Menanggapi penarikan pasar minggu lalu, whale Bitcoin memanfaatkan masuknya ke “zona beli utama” dan membeli lebih banyak BTC dengan harga diskon, menurut penyedia data on-chain IntoTheBlock. Perusahaan analitik mencatat bahwa alamat yang memegang lebih dari 1.000 BTC telah “terakumulasi kuat dalam beberapa bulan terakhir” dengan setiap penurunan. Namun, karena setiap periode akumulasi segera diikuti oleh kenaikan harga, akumulasi paus telah “menurun”.

Meskipun ini bisa berarti bahwa investor crypto besar semakin tidak berselera untuk membeli saat penurunan, itu masih merupakan tanda positif karena akumulasi yang berkelanjutan menandakan sentimen bullish di antara kelompok investor ini.

Penutup

Harga Bitcoin telah mengalami peningkatan yang signifikan dalam beberapa hari terakhir, mencapai level tertinggi baru di $65.000. Meskipun ada kenaikan ini, beberapa analis percaya bahwa BTC masih dalam ‘zona beli utama’ dan menawarkan peluang investasi yang menarik. Namun, penting untuk dicatat bahwa pasar crypto sangat fluktuatif dan investasi apa pun melibatkan risiko.

Baca Juga: Marathon Digital Ditunjuk Pemerintah Kenya Jadi Konsultan Crypto, Kenya Makin Pro Crypto!

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi