Grayscale Membahas Efesiensi Pajak dari ETF Bitcoin Spot

author:

Grayscale Membahas Efesiensi Pajak dari ETF Bitcoin Spot

Grayscale dan para pemain besar lainnya sedang memperdebatkan efisiensi pajak dari ETF Bitcoin spot. Dengan keputusan penting yang diharapkan pada awal tahun 2024, mari kita selami lebih dalam bagaimana hal ini bisa menguntungkan.

Grayscale dan Struktur Pajak ETF Bitcoin

Grayscale, perusahaan manajemen aset, tengah menelaah dampak pajak yang mungkin timbul dari ETF Bitcoin spot. Mereka menegaskan bahwa Grayscale Bitcoin Trust (GBTC) beroperasi sebagai grantor trust, yang berarti pemilik aset—dalam hal ini Bitcoin—bertanggung jawab atas pajak. Hal ini berbeda dengan dana mutual, di mana penjualan aset untuk memenuhi penebusan saham bisa menimbulkan kewajiban pajak bagi investor.

Baca juga: Gary Gensler: SEC Meninjau kembali ETF Bitcoin Spot dengan Perspektif Baru!

pajak bitcoin etf grayscale
Sumber: X

Baru-baru ini, Grayscale mengklarifikasi melalui X bahwa penjualan Bitcoin untuk menghasilkan kas tidak akan mempengaruhi investor ritel GBTC dari segi pajak. Mereka sedang berupaya mendapatkan persetujuan regulasi untuk menaikkan status GBTC ke NYSE Arca.

“Penebusan tunai atas grantor trust bukanlah peristiwa kena pajak bagi pemegang saham yang tidak menebus seperti investor ritel,” tulis postingan tersebut sambil menjelaskan perbedaannya dengan reksa dana:

“Tidak seperti reksadana dan banyak ETF lainnya, secara substansial semua ETF komoditas spot (misalnya, emas) disusun sebagai perwalian pemberi hibah untuk tujuan perpajakan. Kami mengambil posisi bahwa GBTC diperlakukan dengan baik sebagai perwalian pemberi hibah.”

Beberapa hari yang lalu, Grayscale juga telah bertemu dengan SEC bersama Franklin Templeton untuk membahas aplikasi ETF Bitcoin spot mereka.

Debat Efisiensi Pajak ETF Bitcoin

Sementara itu, Qadir AK, pendiri Coinpedia, mengungkapkan bahwa ETF Bitcoin spot yang menggunakan model in-kind dapat menghindari pajak atas keuntungan modal. Model in-kind memungkinkan penciptaan dan penebusan saham ETF melalui pertukaran Bitcoin dengan penerbit, yang tidak dikenai pajak oleh IRS. Ini berbeda dengan model transaksi tunai pada dana mutual yang menimbulkan kejadian pajak dan distribusi keuntungan modal.

James Seyffart, analis Bloomberg, menjelaskan bahwa ETF yang menggunakan metode in-kind jarang membebani investor dengan distribusi keuntungan modal. Sebaliknya, dana mutual mendistribusikan keuntungan modal di akhir tahun fiskal, yang menambah beban pajak bagi investor.

Seyffart menekankan bahwa model in-kind memberikan kontrol lebih kepada investor atas portofolio dan waktu pengakuan keuntungan.

Baca juga: First Trust Ajukan ETF Bitcoin dengan Proteksi Risiko kepada SEC!

Antisipasi Peluncuran ETF Bitcoin Spot

Seyffart bersama rekan kerjanya, Eric Balchunas, memprediksi momen penting di masa depan. Persetujuan ETF Bitcoin spot pertama diharapkan sekitar tanggal 8 atau 10 Januari 2024, dengan pencatatan cepat di NYSE Arca. Mereka percaya bahwa urutan pengembangan keuangan ini akan ditentukan oleh penerbit yang berinovasi, menandai langkah transformasional dalam dunia ETF crypto.

Dengan pendekatan yang lebih efisien dari segi pajak, ETF Bitcoin spot menjanjikan masa depan yang cerah bagi investor crypto. Keputusan SEC yang akan datang bisa membuka pintu bagi investasi crypto yang lebih ramah pajak, memberikan kamu kesempatan untuk mengoptimalkan pengembalian investasi tanpa beban pajak yang berat.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: