Grass Crypto: Apakah itu dan Bagaimana Cara Kerjanya?

author:

Grass Crypto: Apakah itu dan Bagaimana Cara Kerjanya?

Jakarta, Pintu News – Dunia cryptocurrency terus mengalami perkembangan pesat, dan sekarang muncul platform baru yang menjanjikan untuk mengubah cara kita melihat dan mengelola data pribadi dalam ekosistem digital.

Grass crypto, sebuah inovasi yang menggabungkan teknologi blockchain dengan konsep privasi dan kepemilikan data, telah menarik perhatian banyak investor dan pengguna cryptocurrency di seluruh dunia. Bahas lebih lanjut, yuk!

Apa itu Grass Crypto?

Dilansir dari Data Wallet, Grass crypto adalah Rollup Data Layer 2 pertama yang dibangun di atas blockchain Solana, yang berfokus pada peningkatan pengembangan AI melalui akuisisi dan pemrosesan data yang efisien.

Baca juga: Sejak April 2024, Terdapat Lebih dari 1 Juta Token Kripto Baru Bermunculan!

Grass crypto menggunakan jaringan terdistribusi dari node scraping web, yang dioperasikan oleh pengguna internet perumahan, untuk mengumpulkan, membersihkan, dan mengatur data web yang tersedia untuk umum ke dalam set data terstruktur yang penting untuk melatih model AI.

Tulang punggung operasional Grass meliputi Validator, Router, dan Grass Node, yang masing-masing merupakan bagian integral dari fungsi sistem.

Validator bertanggung jawab atas verifikasi data, Router menjaga aliran data dan konektivitas node, dan Grass Node memanfaatkan bandwidth yang tidak terpakai untuk mengakses dan mengirimkan data web publik.

Pengaturan tersebut tidak hanya menjaga integritas dan ketertelusuran data, tetapi juga mendorong desentralisasi dan skalabilitas jaringan.

Cara Kerja Grass Crypto

Grass crypto memperkenalkan dirinya sebagai perintis Layer 2 Data Rollup, yang siap membentuk kembali AI dengan menangani masalah krusial asal data.

Dengan kemampuan menangani 1 juta transaksi per detik pada blockchain Solana, Grass crypto meningkatkan pemrosesan data AI ke tingkat yang lebih tinggi.

Sumber: Data Wallet

Lebih lanjut, terobosan Grass crypto memungkinkan pengembang AI untuk melacak data pelatihan kembali ke sumbernya dengan kejelasan yang tak tertandingi, memastikan kumpulan data bebas dari bias dan benar-benar representatif.

Grass crypto memiliki beberapa kompenen termasuk Validator, Routers, Grass Nodes, ZK Processor, Grass Data Ledger, dan Edge Embedding Models. Dengan mengorkestrasi komponen-komponen ini, Grass secara efisien menghasilkan set data yang andal dan terukur yang diperlukan untuk melatih sistem AI yang kuat.

Baca juga: Worldcoin Tingkatkan Keamanan Data Biometrik, Hapus Kode Iris Pengguna Lama!

Tokenomics Grass Crypto

Tokenomics Grass dirancang untuk mendukung infrastruktur Layer 2 Data Rollup, menekankan keberlanjutan, insentif partisipasi, dan fasilitasi ekosistem pengembangan AI yang transparan.

Meskipun detail spesifiknya mungkin akan berkembang, aspek fundamentalnya kemungkinan besar meliputi token utilitas yang memiliki banyak peran dalam ekosistemnya. Token ini digunakan untuk transaksi, staking, dan memberi penghargaan kepada node yang berkontribusi pada pengumpulan dan validasi data.

Selain itu, imbalan untuk penyediaan data, di mana node yang mengikis dan memvalidasi data web untuk pelatihan AI dihargai dengan token Grass. Mekanisme staking, pemegang token dapat mempertaruhkan token mereka untuk berpartisipasi dalam tata kelola jaringan, keamanan, dan untuk mendapatkan imbalan staking.

Selanjutnya, biaya transaksi, di mana Sebagian dari transaksi yang diproses oleh Grass, termasuk validasi data dan akses dataset, mungkin memerlukan pembayaran dalam token Grass, memastikan permintaan dan utilitas yang konstan untuk token.

Tata kelola terdesentralisasi, pemegang token Grass memiliki hak tata kelola, yang memungkinkan mereka untuk memberikan suara pada keputusan dan proposal protokol utama. Selain itu, keseimbangan bakar dan mint untuk mengelola pasokan token dan mendorong ekonomi yang sehat.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi:

*Featured Image: Medium – Ziu