Google Siap Gelontorkan $100 Miliar untuk Artificial Intelligence, Saingi Microsoft

Google Siap Gelontorkan $100 Miliar untuk Artificial Intelligence, Saingi Microsoft

Jakarta, Pintu News – Google tidak akan mundur dari tantangan yang diberikan oleh Microsoft dalam sektor kecerdasan buatan (AI). Hal ini ditegaskan oleh CEO Google DeepMind, Demis Hassabis, dalam sebuah konferensi TED di Kanada.

Hassabis mengatakan bahwa Google diperkirakan akan menghabiskan lebih dari $100 miliar untuk pengembangan kecerdasan umum buatan (AGI) dari waktu ke waktu. Pernyataan ini muncul sebagai tanggapan atas pengumuman proyek “Stargate” dari Microsoft.

Microsoft dan OpenAI Berencana Bangun Superkomputer $100 Miliar

Microsoft dan OpenAI dilaporkan sedang dalam diskusi untuk membangun proyek superkomputer senilai $100 miliar dengan tujuan melatih sistem AI. Menurut The Intercept, seseorang yang ingin dirahasiakan identitasnya, yang telah melakukan percakapan langsung dengan CEO OpenAI Sam Altman dan melihat perkiraan biaya awal proyek tersebut, mengatakan bahwa proyek tersebut saat ini sedang dibahas dengan nama kode “Stargate”.

Baca Juga: 3 Top DRC-20 2024: DOGI, UNIX, PEPE

Sebagai perbandingan, superkomputer paling kuat di dunia, sistem “Frontier” yang berbasis di AS, menghabiskan biaya sekitar $600 juta untuk dibangun. Menurut laporan tersebut, Stargate tidak akan menjadi sistem tunggal yang mirip dengan Frontier. Sebaliknya, proyek ini akan menyebarkan serangkaian komputer di seluruh AS dalam lima fase, dengan fase terakhir adalah sistem “Stargate” pamungkas.

Google Siap Bertarung dengan Microsoft

google siap gempur ai di pasar asia pasifik

Komentar Hassabis tidak mengisyaratkan secara pasti bagaimana Google akan merespons, tetapi tampaknya mengonfirmasi bahwa perusahaan tersebut menyadari upaya Microsoft dan berencana untuk berinvestasi sama banyaknya, jika tidak lebih. Pada akhirnya, taruhannya sederhana.

Kedua perusahaan berlomba untuk menjadi organisasi pertama yang mengembangkan kecerdasan umum buatan (AGI). Sistem AI saat ini dibatasi oleh metode pelatihan dan data mereka, dan karenanya jauh dari kecerdasan “tingkat manusia” di berbagai tolok ukur.

AGI adalah istilah yang tidak jelas untuk sistem AI yang secara teoritis mampu melakukan apa pun yang dapat dilakukan oleh rata-rata orang dewasa, dengan sumber daya yang tepat. Sistem AGI dengan akses ke jalur kredit atau dompet crypto dan internet, misalnya, harus dapat memulai dan menjalankan bisnisnya sendiri.

Tantangan Mengembangkan AGI

Tantangan utama untuk menjadi perusahaan pertama yang mengembangkan AGI adalah tidak adanya konsensus ilmiah tentang apa sebenarnya AGI itu atau bagaimana AGI dapat diciptakan.

Bahkan di antara ilmuwan AI paling terkenal di dunia — Yann LeCun dari Meta, Demis Hassabis dari Google, dll. — ada sedikit perbedaan pendapat tentang apakah AGI dapat dicapai dengan menggunakan metode “kekuatan kasar” saat ini untuk meningkatkan kumpulan data dan parameter pelatihan, atau apakah AGI dapat dicapai sama sekali.

Dalam sebuah artikel Financial Times yang diterbitkan pada bulan Maret, Hassabis membuat perbandingan negatif terhadap siklus hype AI/AGI saat ini dan penipuan yang ditimbulkannya di pasar mata uang crypto. Terlepas dari hype tersebut, baik AI maupun crypto telah meledakkan ruang keuangan masing-masing dalam empat bulan pertama tahun 2024.

Penutup

Persaingan antara Google dan Microsoft dalam pengembangan kecerdasan buatan (AI) semakin memanas. Google berencana untuk menghabiskan lebih dari $100 miliar untuk pengembangan AGI, sementara Microsoft dan OpenAI sedang dalam diskusi untuk membangun superkomputer senilai $100 miliar.

Kedua perusahaan berlomba untuk menjadi yang pertama mengembangkan AGI, yang memiliki potensi untuk mengubah dunia secara signifikan.

Baca Juga: Uji Coba Jaringan Kewajiban Teratur oleh Asosiasi Perdagangan Inggris

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca

Referensi