Picu Perdebatan, Google Tambahkan Fitur Pencarian Saldo Dompet Bitcoin!

author:

Picu Perdebatan, Google Tambahkan Fitur Pencarian Saldo Dompet Bitcoin!

Jakarta, Pintu News – Google baru-baru ini memperluas fiturnya untuk memungkinkan pengguna mencari saldo dompet di beberapa blockchain, termasuk Bitcoin, Arbitrum, Avalanche, Optimism, Polygon, dan Fantom.

Saat memasukkan alamat dompet, hasil pencarian akan menampilkan saldo token berdasarkan jaringan beserta waktu pembaruan terakhir.

Fitur Baru Google untuk Pencarian Saldo Dompet Bitcoin

Contoh pencarian dompet Bitcoin di Google. Sumber: Google

Pengguna dapat mencari tiga format alamat Bitcoin — P2PKH, P2SH, dan Bech32 — dan melihat saldo terkini serta transaksi terbaru.

Baca juga: Heboh! Kini Google Menampilkan Saldo Dompet Ethereum Name Service di Hasil Pencarian

Mengintegrasikan data Bitcoin ke dalam hasil pencarian meningkatkan aksesibilitas Google ke aktivitas on-chain, memanfaatkan volume pencarian harian yang ekstensif.

Meskipun beberapa pihak memuji fitur baru Google ini sebagai langkah menuju adopsi arus utama, pendukung Bitcoin yang berfokus pada privasi telah menyuarakan keprihatinan tentang agregasi data terpusat dan dampaknya terhadap privasi.

Perkembangan Fitur Kripto Google

Fitur terbaru Google ini hadir setelah sebelumnya memperkenalkan hasil pencarian domain Ethereum Name Service (ENS), yang memungkinkan pengguna untuk memeriksa saldo dompet dengan nama domain yang dapat dibaca seperti “vitalik.eth” untuk alamat dompet Ethereum.

Ekspansi terbaru Google ini dibangun di atas pengenalan awal pencarian saldo dompet Ethereum pada bulan Mei 2023.

Pada tahun 2022, Google mengintegrasikan fitur kripto yang memungkinkan beberapa alamat dompet Ethereum untuk melacak saldo Ether (ETH) mereka melalui mesin pencari Google, sehingga pengguna tidak perlu lagi mengunjungi Etherscan.

Penambahan pencarian dompet menandai perubahan dalam sikap raksasa teknologi ini. Google melarang iklan terkait Bitcoin pada tahun 2018 tetapi baru-baru ini membalikkan pendiriannya, mengizinkan iklan dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) Bitcoin spot setelah disetujui di Amerika Serikat pada bulan Januari.

Produk ETF dari manajer aset terkenal seperti BlackRock sekarang juga muncul di hasil pencarian.

Baca juga: Google Buka Iklan Crypto, Bitcoin ETF Siap Ramaikan Mesin Pencari!

Google dan Dunia Kripto

Pada bulan Oktober 2022, Google bermitra dengan Coinbase untuk memungkinkan pelanggannya membayar layanan cloud dengan kripto.

Perusahaan teknologi ini juga memulai hitungan mundur ke acara Ethereum Merge — transisi Ethereum dari proof-of-work (PoW) ke proof-of-stake (PoS) pada tahun 2022 — dengan menampilkan panda animasi yang bergerak sinkron.

Pada tahun 2023, Google Cloud bekerja sama dengan startup Web3 Orderly Network untuk membuat alat pengembang yang berpusat pada pengguna untuk keuangan terdesentralisasi (DeFi) guna menurunkan hambatan masuk ke dunia desentralisasi.

Kolaborasi tersebut bertujuan untuk mengatasi rintangan utama DeFi: hambatan masuk dan masalah keamanan, yang telah menjadi tantangan lama dalam ekosistem.

Pada akhirnya, Google terus memperluas fitur terkait kripto sejak memperkenalkan pencarian saldo dompet Ethereum tahun lalu. Perusahaan teknologi ini telah menunjukkan minat yang meningkat pada ruang kripto, bermitra dengan perusahaan kripto dan memperkenalkan fitur baru yang memudahkan pengguna untuk berinteraksi dengan aset digital.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: