Waduh! Google Dituduh atas Penyalahgunaan Data Pribadi untuk Pelatihan AI

author:

Waduh! Google Dituduh atas Penyalahgunaan Data Pribadi untuk Pelatihan AI

Google, anak perusahaan dari Alphabet, dituduh dalam gugatan class action yang diajukan baru-baru ini atas penyalahgunaan data pribadi dan materi berhak cipta dalam jumlah besar untuk melatih sistem kecerdasan buatan (AI) mereka. Gugatan ini diajukan di pengadilan federal San Francisco oleh delapan individu yang berusaha mewakili jutaan pengguna internet dan pemegang hak cipta.

Google Dituduh Melanggar Hak Privasi dan Properti

masa depan google ai bard
CNET

Menurut pengaduan yang diajukan, Google telah melakukan scraping data dari situs web tanpa izin, yang melanggar hak privasi dan properti mereka. Ryan Clarkson, pengacara para penggugat, dalam sebuah pernyataan mengatakan,

“Google tidak memiliki internet, tidak memiliki karya kreatif kami, tidak memiliki ekspresi dari kepribadian kami, foto-foto keluarga dan anak-anak kami, atau apa pun hanya karena kami membagikannya secara online.”

Firma hukum Clarkson juga telah mengajukan gugatan serupa di pengadilan yang sama terhadap OpenAI yang didukung oleh Microsoft pada bulan Juni lalu. Mereka meminta pengadilan untuk membiarkan para penggugat tetap anonim dalam kedua kasus tersebut, mengutip ancaman kekerasan yang dilaporkan diterima oleh individu yang mengajukan gugatan serupa.

Baca juga: Para Senator Amerika Serikat akan Dapat Pengarahan Rahasia tentang AI di Gedung Putih

Gugatan yang diajukan pada hari Selasa mengklaim bahwa perusahaan tersebut berpotensi berhutang lebih dari $5 miliar. Gugatan tersebut juga meminta perintah pengadilan yang mengharuskan Google untuk mendapatkan izin pengguna terlebih dahulu.

Google dan AI: Kontroversi dan Kebijakan Privasi

Google baru-baru ini memperbarui kebijakan privasinya yang memungkinkan mereka untuk mengambil data yang tersedia untuk publik untuk tujuan pelatihan AI. Gugatan tersebut menunjukkan bahwa keputusan Google tidak hanya melanggar hak, tetapi juga memberinya “keuntungan yang tidak adil” dibandingkan dengan pesaingnya, yang secara sah memperoleh atau membeli data untuk melatih AI.

Halimah DeLaine Prado, penasihat hukum umum Google, mengatakan bahwa perusahaan telah “jelas selama bertahun-tahun bahwa kami menggunakan data dari sumber publik, seperti informasi yang dipublikasikan ke web terbuka dan kumpulan data publik, untuk melatih model AI di balik layanan seperti Google Translate, secara bertanggung jawab dan sesuai dengan Prinsip AI kami.”

Meski demikian, gugatan tersebut menuduh Google telah menggunakan konten yang diposting pengguna di media sosial dan informasi yang dibagikan di platform Google untuk melatih chatbot Bard dan sistem AI generatif lainnya tanpa izin.

Regulasi AI dan Gugatan yang Menumpuk

Kasus ini adalah salah satu dari beberapa gugatan yang diajukan sejak tahun lalu terhadap perusahaan di industri AI yang sedang berkembang, termasuk Meta Platforms, Microsoft, dan OpenAI, atas dugaan penyalahgunaan data pribadi dan buku, seni visual, dan kode sumber berhak cipta untuk melatih sistem mereka.

Baca juga: Perubahan Regulasi, Kini AI Generatif di China Harus Berlisensi

Pemerintah di seluruh dunia telah berjuang untuk mengatur teknologi yang berkembang pesat ini. Ada beberapa kemajuan dalam hal ini, dengan Undang-Undang AI Uni Eropa menjadi pengembangan paling signifikan. Undang-undang ini adalah seperangkat regulasi industri AI pertama yang besar, yang mengharuskan platform seperti ChatGPT untuk ditinjau sebelum dirilis secara komersial.

Baik China dan Amerika Serikat juga sedang mengerjakan regulasi yang komprehensif, dengan China saat ini sedang mengerjakan regulasi yang luas. Elon Musk juga telah berbicara dengan pembuat undang-undang di kedua sisi spektrum politik AS tentang regulasi AI.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: