Pendiri Polkadot (DOT) Beberkan Polkadot 2.0, Seperti Apa?

author:

Pendiri Polkadot (DOT) Beberkan Polkadot 2.0, Seperti Apa?

Gavin Wood, pendiri Polkadot (DOT), mengusulkan untuk merombak cara jaringan mengalokasikan sumber daya, dalam rencana yang diberi label Polkadot 2.0. Dalam konferensi tahunan keempat Decoded pada bulan Juni 2023 lalu, Wood menjelaskan visinya untuk evolusi ekosistem sebagai jaringan rantai berdaulat yang terhubung oleh “akord” semacam perjanjian.

Perjalanan Polkadot dan Lelang Parachain

Pendiri Polkadot, Gavin Wood – Sumber: YouTube

Wood, yang juga merupakan salah satu pendiri Ethereum, menggambarkan perjalanan Polkadot sebagai “perjalanan penemuan”. Dia mengatakan bahwa setelah membangunnya, dia menyadari bahwa apa yang telah dibangun sedikit atau bahkan cukup berbeda dari apa yang awalnya dia coba bangun.

Baca juga: Prediksi Harga Polkadot (DOT) 2023, 2025, 2030: Meski Bearish Mendominasi, DOT Mampu Sentuh Rp2 Juta?

Tidak hanya itu, Wood meninggalkan posisi CEO di Parity Technologies, toko pengembangan utama Polkadot, pada Oktober 2022 untuk menjadi arsitek utama jaringan. Parity meluncurkan jaringan awal pada Mei 2020 setelah beberapa tahun pengembangan. Namun, lelang primitif inti parachain baru mulai hidup pada November 2021.

Pada saat itu, ide untuk melelang sumber daya “slot” parachain yang terbatas terbukti bermasalah dalam beberapa hal.

Untuk mendapatkan parachain, proyek harus mengunci sejumlah DOT yang terkadang cukup besar, yang dipinjamkan oleh pemegang token untuk menyewa slot mereka selama dua tahun.

Masalah Lelang Parachain dan Solusi Baru

Lebih lanjut, pasokan terbatas dari parachain menciptakan lingkungan yang sangat kompetitif selama lelang pertama, di mana hanya proyek dengan dukungan finansial besar yang bisa menang. Namun, dalam proposal Polkadot 2.0, Wood menyarankan untuk mengalokasikan “waktu inti” melalui pasar, dan membuatnya tersedia baik secara instan dan jangka panjang.

Selama penampilannya di Decoded, Wood mengatakan bahwa Polkadot adalah “komputer multicore”. Parachain, yang sebagian berasal dari gagasan blockchain yang diparalelkan, memiliki inti yang dicadangkan. Bagian dari visi 2.0, menurut Wood, hanyalah pergeseran terminologi.

“Apa yang telah kami bangun bukanlah tentang rantai. Ini lebih tentang ruang,” katanya. “Ini lebih tentang sumber daya dasar yang dibutuhkan rantai agar kami dapat menghadirkan sistem semacam ini.”

Wood menempatkan fokus untuk membuat sistem yang lebih “lincah” dan “model lelang slot jelas tidak lincah,” katanya, karena “menciptakan hambatan baik yang dirasakan maupun yang sebenarnya.”

Sebaliknya, kerangka kerja baru ini akan mengalokasikan “waktu inti” melalui pasar, dan membuatnya tersedia sesuai permintaan (“seketika”) dan jangka panjang (“massal”) – bulanan, misalnya.

Baca juga: Polkadot Memperkenalkan Era Baru dengan OpenGov, Apakah Itu?

Visi Baru: Aplikasi Sentris, Bukan Rantai Sentris

polkadot 2.0
Sumber: Altcoinbuzz

Lebih lanjut, Wood menekankan bahwa Polkadot adalah platform untuk orang-orang membangun aplikasi dan untuk pengguna menggunakan aplikasi tersebut. Dia berpendapat bahwa Polkadot adalah platform yang berat dan memerlukan lebih banyak upaya daripada hanya menerapkan kontrak pintar di Ethereum atau L-2.

Dalam beberapa kasus, mungkin lebih disukai untuk menerapkan kontrak pintar langsung pada inti, melepaskan konsep parachain sepenuhnya. Wood menekankan bahwa jika komunitas akan menggunakan potensi Polkadot, aplikasi perlu melintasi rantai dan ketika mereka melakukannya, ini perlu menjadi mulus dari sudut pandang pengguna dan idealnya pengembang.

Dengan visi baru ini, Polkadot berusaha untuk mengatasi tantangan yang dihadapi oleh model lelang parachain saat ini dan menciptakan lingkungan yang lebih fleksibel dan inklusif untuk pengembangan aplikasi.

Dengan mengubah fokus dari rantai ke aplikasi, Polkadot (DOT) berharap untuk memanfaatkan potensi penuh dari teknologi blockchain dan memfasilitasi adopsi yang lebih luas dan integrasi aplikasi berbasis blockchain.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: