G-7 dan G-20 Berselisih Pendapat Soal Regulasi Stablecoin, Kenapa?

author:

G-7 dan G-20 Berselisih Pendapat Soal Regulasi Stablecoin, Kenapa?

Pemimpin global sedang menetapkan aturan dan standar universal untuk sektor crypto setelah keruntuhan besar-besaran tahun 2022 lalu. Meski terlihat telah mencapai konsensus tentang sebagian besar hal, tampaknya ada perbedaan pendapat antara ekonomi maju dan berkembang tentang perlakuan terhadap stablecoin, menurut dua pejabat senior yang terlibat dalam diskusi kunci.

Pandangan G-7 dan G-20 tentang Regulasi Stablecoin

g-20 dan g-7 stablecoin
Galileo.tv

Dilansir dari Coindesk (8/6/23), ekonomi maju yang membentuk Kelompok Tujuh (G-7) tampaknya lebih terbuka untuk mengizinkan dan mengatur stablecoin, yang nilainya diikat pada aset lain seperti mata uang fiat.

Mereka melihat potensi besar dalam teknologi ini untuk memfasilitasi transaksi keuangan yang lebih cepat dan lebih murah, serta untuk membuka akses ke layanan keuangan bagi mereka yang saat ini tidak dilayani oleh sistem perbankan tradisional. Dengan regulasi yang tepat, mereka percaya bahwa stablecoin dapat menjadi bagian integral dari ekosistem keuangan global, memberikan manfaat bagi konsumen dan bisnis.

Di sisi lain, ekonomi berkembang yang diwakili dalam kelompok yang lebih luas G-20 memiliki pandangan yang berbeda. Mereka meminta pembatasan yang lebih ketat, atau bahkan larangan, atas kekhawatiran bahwa penggunaan stablecoin yang luas dapat mengancam kebijakan moneter di wilayah ini.

Baca juga: Hore! 440 Pedagang di Prancis Menerima Pembayaran dalam SHIB, BTC, dan ETH

Mereka khawatir bahwa jika stablecoin menjadi alat pembayaran yang umum, hal itu dapat merusak kontrol mereka atas kebijakan moneter dan mempengaruhi stabilitas ekonomi mereka.

Perbedaan pendapat antara kedua badan ini berpotensi menghambat penerimaan norma global untuk stablecoin, atau setidaknya mengancam untuk memecah pengawasan yang disatukan yang diharapkan oleh regulator keuangan di seluruh dunia.

Pandangan Jepang dan India tentang Regulasi Stablecoin

Saat ini, Jepang dan India masing-masing memegang presidensi G-7 dan G-20. Jepang, sebagai bagian dari upaya presidensial G-7, tampaknya lebih mendukung pendekatan yang lebih terbuka terhadap stablecoin.

Toshiyuki Miyoshi, wakil direktur jenderal Biro Pengawasan di Badan Layanan Keuangan Jepang, mengatakan

“Saya pribadi tidak berpikir bahwa pengenalan aset crypto atau stablecoin dapat secara serius atau berdampak buruk pada ekonomi makro atau berdampak pada kebijakan moneter di Amerika Serikat, kawasan Euro, atau Jepang. Tetapi implikasi makro-keuangan jauh lebih signifikan di pasar negara berkembang,”

Sehubungan dengan stablecoin, negara-negara maju “tidak memiliki kekhawatiran apa pun,” tetapi “negara-negara berkembang memiliki kekhawatiran besar,” kata seorang pejabat senior G-20 yang tidak berwenang untuk berbicara tentang masalah ini secara terbuka. “Regulasi stablecoin adalah titik perbedaan.”

Kekhawatiran Ekonomi Berkembang tentang Stablecoin

Ekonomi berkembang atau G-20 khawatir tentang stablecoin karena dampak potensialnya pada efektivitas kebijakan moneter jika digunakan secara luas. Jika, misalnya, stablecoin yang dinominasikan dalam USD diperkenalkan dan mulai beredar di pasar berkembang yang sangat kecil, hal itu dapat merusak efektivitas kebijakan moneter mereka atau membuat aliran modal di negara-negara tersebut menjadi lebih fluktuatif.

Lebih lanjut, jika stablecoin menjadi luas di ekonomi berkembang, hal itu juga dapat mempengaruhi efektivitas pengumpulan pajak dan pendapatan mereka.

Baca juga: Aave Siap Luncurkan Stablecoin GHO di Ethereum Mainnet dengan Dua Fitur Penting

Secara keseluruhan, perbedaan pendapat antara G-7 dan G-20 tentang regulasi stablecoin menunjukkan tantangan yang dihadapi oleh komunitas global dalam mengatur sektor crypto. Meskipun kedua kelompok ini sepakat tentang perlunya regulasi, mereka memiliki pandangan yang berbeda tentang bagaimana regulasi tersebut harus diterapkan.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


Referensi: