FTX Transfer $8,3 Juta Sehari Sebelum Batas Waktu Proposal Amandemen

FTX Transfer $8,3 Juta Sehari Sebelum Batas Waktu Proposal Amandemen

Jakarta, Pintu News – Pertukaran mata uang crypto FTX yang kini bangkrut dan perusahaan perdagangan saudaranya, Alameda Research, mentransfer mata uang crypto senilai total $8,3 juta hanya sehari sebelum batas waktu pengajuan proposal amandemen. Transfer ini menimbulkan pertanyaan tentang masa depan kreditor yang menunggu kompensasi.

Transfer Mencurigakan FTX dan Alameda Research

Menurut peringatan PeckShield, dua dompet yang terkait dengan FTX dan Alameda Research melakukan transfer tersebut. Dompet yang terkait dengan FTX memindahkan 860 token Tether Gold (XAUT), senilai lebih dari $2 juta, ke perusahaan perdagangan algoritmik Wintermute.

Baca Juga: RUU Crypto Turki: 5 Hal yang Perlu Diketahui Sebelum Diberlakukan

Sementara itu, dompet terkait Alameda mentransfer 2.027 Ether, senilai lebih dari $6,3 juta, ke dua alamat yang dirahasiakan. Motif pasti di balik transaksi ini tidak jelas, tetapi terjadi pada saat yang kritis dalam proses kebangkrutan FTX.

Kreditor FTX Khawatir dengan Rencana Restrukturisasi

Batas waktu yang akan datang bagi debitur FTX untuk menyerahkan versi amandemen dari “Rencana dan Pernyataan Pengungkapan” pada tanggal 7 Mei telah membuat kreditor sangat ingin mengetahui bagaimana mereka akan diberi kompensasi atas kerugian mereka. Rencana restrukturisasi yang diamandemen menjanjikan untuk menawarkan kejelasan lebih lanjut kepada kreditor mengenai jalur pemulihan mereka.

Namun, kekhawatiran muncul di antara beberapa kreditor yang takut bahwa rencana yang direvisi mungkin tidak cukup menangani kepentingan mereka. Salah satu suara peringatan tersebut adalah Sunil, anggota Komite Ad-Hoc Pelanggan FTX yang mewakili lebih dari 1.500 kreditor FTX. Sunil telah mendesak pengguna untuk meneliti rencana yang akan datang, memperingatkan bahwa hal itu dapat menguntungkan debitur dengan mengorbankan kreditor.

Pertempuran Hukum FTX Berlanjut

Pertempuran Hukum FTX Berlanjut
Claims Market

Sunil menyoroti potensi masalah, seperti klausul untuk membebaskan tanggung jawab atas kejahatan dan kurangnya pengakuan hak milik kreditor. Pertempuran hukum yang sedang berlangsung, termasuk tuntutan hukum terhadap firma kebangkrutan Sullivan & Cromwell (S&C), menambah kompleksitas.

Sengketa hukum ini semakin memperpanjang proses penyelesaian, yang berpotensi menunda akses kreditor ke kompensasi. Dengan lebih dari $490 juta klaim telah dijual melalui 507 transaksi, jalan menuju penyelesaian tampaknya penuh dengan tantangan.

Penutup

FTX, di tengah proses kebangkrutan, baru-baru ini setuju untuk menjual sebagian besar sahamnya di perusahaan rintisan AI Anthropic seharga $884 juta. Kesepakatan tersebut menunggu persetujuan akhir dari Hakim John Dorsey, yang mengawasi proses kebangkrutan FTX. Jika disetujui, itu akan mewakili hampir dua pertiga dari total saham FTX di Anthropic.

Baca Juga: Token FRIEND Melesat 51% dalam 3 Hari, Ini Dia Aplikasi Sosial Media Baru di Dunia Web3!

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi