FTX Rilis Rencana Restrukturisasi: Rencana Reboot Bursa Offshore di Masa Depan!

author:

FTX Rilis Rencana Restrukturisasi: Rencana Reboot Bursa Offshore di Masa Depan!

Baru-baru ini, FTX telah merilis rencana restrukturisasi yang dimaksudkan mengkategorikan klaiman dari bursa yang bangkrut menjadi kelas-kelas tertentu dan membuka jalan bagi bursa untuk beroperasi kembali sebagai entitas offshore.

Dokumen yang diajukan pada 31 Juli 2023 mencakup rancangan rencana reorganisasi yang menggambarkan jalur yang dimaksudkan perusahaan untuk menyelesaikan “kumpulan klaim yang sangat besar dan rumit.”

Rencana Restrukturisasi FTX

ftx rencanakan restrukturisasi
Sumber: The Guardian

Menurut laporan, ada total 13 kelas klaim yang berbeda, termasuk braket khusus untuk klaim hak pelanggan FTX.com, klaim pelanggan AS, dan klaim pelanggan non-fungible token (NFT).

Penyelesaian global akan melibatkan penilaian klaim dalam dolar AS berdasarkan metodologi penilaian yang disiapkan oleh FTX yang belum disetujui oleh pengadilan kebangkrutan, termasuk perselisihan atas aset yang dipegang di bursa FTX.com dan FTX US.

Baca juga: GameStop Hentikan Layanan Dompet Crypto Mulai November 2023? Ini Alasan Utamanya!

FTX berencana untuk mengidentifikasi tiga kolam pemulihan utama yang akan sesuai dengan aset yang dipisahkan yang dapat diatribusikan kepada pelanggan FTX.com, pelanggan FTX US, dan aset yang menurut perusahaan tidak dapat diatribusikan kepada dua cabang bursa yang tidak berfungsi.

Pengaruh Rencana Restrukturisasi pada Pelanggan dan Kreditur

ftx rencanakan restrukturisasi
Sumber: Reuters

Bagian terakhir dari rencana yang diusulkan mencakup niat untuk melikuidasi perusahaan FTX untuk membayar distribusi kepada pelanggan dan kreditur dalam bentuk tunai. Namun, ada klausul yang mencatat bahwa pelanggan mungkin ditawarkan pemilihan sukarela sehubungan dengan “pemulihan bursa offshore.”

Ini akan melihat ketentuan untuk kreditur tertentu untuk memilih bagian dari ekuitas, token, dan kepentingan lainnya dalam bursa FTX offshore yang mungkin di-reboot. Dalam proses kebangkrutan, FTX telah menuntut Bankman-Fried dan direktur lainnya yang terlibat dalam upaya untuk memulihkan lebih dari $1 miliar dana yang diduga disalahgunakan.

Pengaduan 20 Juli 2023 menamai Bankman-Fried sebagai terdakwa bersama dengan mantan CEO Alameda Research Caroline Ellison, pendiri FTX Zixiao “Gary” Wang dan mantan direktur teknik FTX Nishad Singh.

Baca juga: Worldcoin dalam Sorotan! Bavaria Mulai Penyelidikan, Apakah Uangmu Aman?

Langkah Selanjutnya untuk FTX

John J. Ray III, CEO dan Chief Restructuring Officer dari FTX, mengatakan,

“Kami berkomitmen untuk bekerja melalui masalah ini di kuartal ketiga 2023 dan mengajukan rencana dan pernyataan pengungkapan yang telah diubah pada kuartal keempat 2023.”

Rencana ini merenungkan penyelesaian global yang diusulkan dan kompromi niat baik dari kumpulan klaim, penyebab tindakan, dan perselisihan yang sangat besar dan rumit yang melibatkan FTX.

Rencana dan Lembar Istilah yang terkait berfungsi sebagai ringkasan dari rencana yang diusulkan untuk memfasilitasi tinjauan oleh pihak yang berkepentingan.

Pada akhirnya, meskipun menghadapi tantangan, FTX telah merilis rencana restrukturisasi yang dimaksudkan, yang akan membuka jalan bagi bursa untuk beroperasi kembali sebagai entitas offshore.

Dengan berbagai kelas klaim dan rencana untuk penyelesaian global, FTX berusaha untuk menavigasi melalui klaim yang rumit dan mempersiapkan diri untuk masa depan yang lebih stabil dan sukses.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: