FTX Berencana Lunasi Penuh Dana Nasabah, Tapi Tidak Akan Buka Kembali Bursa

FTX Berencana Lunasi Penuh Dana Nasabah, Tapi Tidak Akan Buka Kembali Bursa

Cryptocurrency exchange FTX yang bangkrut mengumumkan rencana restrukturisasinya tidak termasuk “reboot” perusahaan, tetapi fokus untuk melunasi nasabah secara penuh.

Dalam sidang pengadilan kebangkrutan Amerika Serikat untuk Distrik Delaware pada 31 Januari, pengacara FTX Andy Dietderich dari firma hukum Sullivan and Cromwell mengatakan bursa tersebut dapat “dengan hati-hati memprediksi” pembayaran penuh kepada pengguna dan kreditor, tetapi menambahkan bahwa ini adalah “tujuan” dan bukan “jaminan.”

Ia menyatakan bahwa “setelah upaya yang menyeluruh,” tidak ada rencana untuk memulai kembali FTX — yang dijuluki FTX 2.0 — dalam rencana kebangkrutan Bab 11 saat ini.

FTX Tidak Akan Buka Kembali

FTX tidak akan dibuka kembali dalam waktu dekat. Andy Dietderich, pengacara FTX, mengatakan bahwa tidak ada investor yang siap untuk berkomitmen menyediakan modal yang dibutuhkan untuk memulai kembali FTX 2.0.

Baca Juga: Singapura Bakal Hadirkan 15.000 Ahli AI Baru, Siap Jadi Pemimpin Global dalam Inovasi AI?

Dietderich juga mengungkapkan bahwa LedgerX, salah satu anak perusahaan FTX yang diklaim masih solven ketika perusahaan mengajukan kebangkrutan pada November 2022, ternyata merupakan “investasi yang buruk.”

Nasabah FTX Akan Dilunasi Penuh

ftx jual aset
Sumber: CCN

Meskipun FTX tidak akan dibuka kembali, Dietderich mengatakan bahwa perusahaan berencana untuk melunasi semua nasabah dan kreditor secara penuh. Ia memperkirakan bahwa FTX akan mengajukan pernyataan pengungkapan pada bulan Februari yang menjelaskan bagaimana nasabah dan kreditor umum yang tidak terjamin dengan klaim yang diizinkan pada akhirnya akan dibayar penuh.

Namun, Dietderich menekankan bahwa ini hanyalah sebuah proyeksi dan tidak ada jaminan bahwa semua nasabah dan kreditor akan menerima pembayaran penuh.

FTX Masih Punya Masalah

FTX masih menghadapi sejumlah masalah, termasuk catatan keuangan dan perusahaan yang buruk terkait aset dan karyawan di bawah mantan CEO Sam Bankman-Fried. Bankman-Fried sendiri telah dinyatakan bersalah atas tujuh tuduhan kejahatan terkait penipuan di FTX dan Alameda Research pada November 2023. Sidang vonisnya dijadwalkan pada 28 Maret.

Paragraf Penutup

FTX berencana untuk melunasi semua nasabah dan kreditor secara penuh, tetapi tidak akan membuka kembali bursa tersebut. Perusahaan masih menghadapi sejumlah masalah, termasuk catatan keuangan dan perusahaan yang buruk serta investasi yang buruk pada LedgerX.

Mantan CEO FTX, Sam Bankman-Fried, telah dinyatakan bersalah atas tujuh tuduhan kejahatan terkait penipuan dan akan menjalani sidang vonis pada 28 Maret.

Baca Juga: Game Legendaris Doom Kini Bisa Dimainkan di Jaringan Dogecoin! Gimana Caranya?

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi