Frax Finance Berencana Luncurkan Ethereum Layer 2, Fraxchain!

author:

Frax Finance Berencana Luncurkan Ethereum Layer 2, Fraxchain!

Frax Finance, pencipta salah satu stablecoin terdesentralisasi paling inovatif dan infrastruktur stablecoin yang berfokus pada DeFi, telah mengungkapkan rencananya untuk meluncurkan blockchain Ethereum Layer 2 yang diberi nama Fraxchain.

Tujuannya sederhana namun ambisius, yakni untuk membudidayakan platform kontrak pintar dengan fokus yang tak tergoyahkan pada keuangan terdesentralisasi. Simak informasi selengkapnya hingga akhir!

Frax Protocol: Tiga Stablecoin dan Subprotokol Terintegrasi

Frax Protocol mewakili perkembangan perintis dalam dunia crypto, di mana ia mengeluarkan tiga stablecoin terdesentralisasi yang berbeda: FRAX, aset yang dipeg ke USD, Stablecoin Frax Price Index (FPI), yang secara unik mengikat nilainya ke keranjang barang konsumen, menciptakan unit akun baru yang independen dari mata uang nasional, dan FraxEther (frxETH), stablecoin yang dipeg ke ETH, dirancang untuk menggantikan WETH dalam kontrak pintar.

Frax Protocol juga memiliki tiga subprotokol yang terintegrasi dalam sistemnya, yaitu Fraxlend, Fraxswap, dan Fraxferry. Fraxlend adalah protokol pinjaman dan peminjaman yang memungkinkan pengguna untuk meminjam dan meminjamkan stablecoin Frax. Fraxswap adalah pertukaran otomatis yang memungkinkan pengguna untuk menukar stablecoin Frax dengan aset kripto lainnya. Sedangkan Fraxferry adalah metode transfer non-custodial dan aman untuk mentransfer token Frax Protocol yang dikeluarkan secara native di berbagai blockchain.

Baca juga: Jumlah TVL Ethereum zkSync Era Melampaui Rp7,5 Triliun!

Secara sederhana, Frax Protocol adalah sistem stablecoin algoritmik fraksional pertama yang sepenuhnya beroperasi di blockchain. Ini berarti bahwa sebagian dari pasokan FRAX didukung oleh cadangan, sementara sebagian lainnya distabilkan algoritma, yang mana menciptakan keseimbangan antara stabilitas dan keandalan dari stablecoin yang didukung sepenuhnya dan fleksibilitas dan efisiensi dari stablecoin yang sepenuhnya algoritmik.

Frax Finance Menargetkan Layer 2 dengan Fraxchain

frax finance siap luncurkan l2
Medium

Fraxchain, proyek dari pembuat stablecoin Frax, akan memperkuat pegangan keuangan terdesentralisasi dalam lanskap blockchain.

“Fraxchain mencapai puncak seluruh ekosistem Frax dan mencerminkan traksi dan penggunaan yang telah kami capai,” kata pendiri Frax, Sam Kazemian.

Fraxchain akan menjadi solusi Layer 2 yang berjalan di atas Ethereum, yang dirancang untuk mengatasi masalah skalabilitas yang dihadapi oleh banyak proyek DeFi saat ini. Dengan Fraxchain, pengguna akan dapat melakukan transaksi dengan biaya yang lebih rendah dan kecepatan yang lebih tinggi, memungkinkan penggunaan yang lebih luas dan adopsi dari produk dan layanan Frax.

Fraxchain juga akan memanfaatkan stablecoin Frax dan Frax Ether, derivatif staking likuid proyek, untuk biaya transaksi. Ini berarti bahwa pengguna akan dapat membayar biaya transaksi mereka dalam Frax atau Frax Ether, memberikan fleksibilitas lebih besar dan memungkinkan penggunaan yang lebih luas dari stablecoin ini.

Sekilas tentang Kerangka Kerja Fraxchain

Menurut laporan, tanggal rilis jaringan ini dijadwalkan pada akhir tahun 2023. Tata kelola jaringan akan bergantung pada pemegang token Frax Shares (FXS). Cara kerja jaringan termasuk memanfaatkan stablecoin Frax dan Frax Ether, derivatif staking likuid proyek, untuk biaya transaksi.

Selain itu, biaya yang diperoleh oleh jaringan roll-up dapat sebagian dibakar atau dialihkan kembali ke Ethereum mainnet, untuk dibagikan di antara staker token tata kelola FXS, kata Kazemian.

Baca juga: Batas Validator Ethereum Naik 64x Lipat, Apa Dampaknya?

Dengan peluncuran Fraxchain, Frax Finance memperkuat posisinya dalam dunia DeFi. Solusi Layer 2 ini akan menarik untuk dipantau, terutama dengan pertumbuhan dan traksi berkelanjutan dari ekosistem Frax.

Dengan total pasokan Frax saat ini lebih dari $1,23 miliar dan kapitalisasi pasar Frax Shares (FXS) melebihi $371 juta, Fraxchain diharapkan dapat membawa inovasi baru dalam ruang DeFi.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: