Peneliti Thailand Kembangkan Kerangka Kerja Identifikasi Risiko Sistemik di Institusi DeFi!

Peneliti Thailand Kembangkan Kerangka Kerja Identifikasi Risiko Sistemik di Institusi DeFi!

Kanis Saengchote, seorang peneliti di Universitas Chulalongkorn di Thailand, baru-baru ini mengembangkan kerangka kerja untuk mengidentifikasi dan mengukur risiko sistemik di institusi keuangan terdesentralisasi (DeFi). Protokol baru ini disebut Global Systematically Important Protocol (G-SIP), dan didasarkan pada upaya serupa yang diterapkan di industri perbankan tradisional. Simak berita lengkapnya berikut ini!

G-SIP: Protokol Baru untuk Mengukur Risiko Sistemik

penelitian sistemik institusi defi
Adaptasi G-SIB ke G-SIP. Sumber: Saengchote, 2023

Setelah krisis perbankan global 2008, sektor keuangan tradisional berkolaborasi untuk menciptakan protokol untuk mengidentifikasi struktur perbankan kritis agar dapat menerapkan strategi pencegahan keruntuhan di masa depan.

Mereka menciptakan sistem untuk mengidentifikasi dan mengukur “bank penting secara sistemik global” (G-SIBs). Ini memungkinkan Bank for International Settlements untuk mengidentifikasi kelemahan dan menetapkan standar yang menghasilkan perlindungan yang lebih baik terhadap kerugian.

Baca Juga: Regulator Pasar Prancis Dukung Aturan Global Terkait DeFi, Lampu Hijau untuk Crypto?

Menerapkan Standar G-SIB pada ‘Bank Blockchain’

Makalah penelitian Saengchote merinci metode di mana standar serupa dapat diterapkan pada apa yang disebut makalah tersebut sebagai “bank blockchain,” pada dasarnya setiap protokol DeFi yang berjalan di blockchain.

Menurut makalah penelitian tersebut, “Mengidentifikasi risiko sistemik dan menciptakan kontingensi untuk menangani darurat adalah penting karena sifat saling memperkuat interaksi keuangan dan penjualan paksa yang diinduksi oleh deleveraging.”

Baca Juga: Geram! Industri Crypto Menentang Rencana SEC untuk Mengatur DeFi seperti Bursa Sentralisasi

Analisis Protokol DeFi Berdasarkan Skala G-SIP

analisis protokol defi
Sumber: Financial Times

G-SIP mengukur bagaimana berbagai protokol DeFi berinteraksi dan mengidentifikasi node mana dalam jaringan yang memiliki pengaruh besar.

Untuk mendefinisikan parameter protokol, Saengchote mempelajari empat protokol terpisah yang mewakili 88% dari “bank blockchain” di blockchain Ethereum (Aave, Compound, Liquity dan MakerDAO). Setelah analisis, MakerDAO mencetak skor tertinggi di kategori G-SIP.

Dalam konteks ini, ini berarti bahwa MakerDAO memiliki profil risiko yang potensial lebih tinggi dibandingkan dengan tiga protokol lainnya dan dengan demikian akan memiliki kebutuhan modal yang lebih tinggi untuk benar-benar mengurangi risiko tersebut. Penelitian ini menunjukkan pentingnya pengembangan kerangka kerja seperti G-SIP dalam memastikan stabilitas dan keberlanjutan sektor DeFi.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: