Filecoin Foundation Turun Tangan Usut Insiden STFIL di Tiongkok

Filecoin Foundation Turun Tangan Usut Insiden STFIL di Tiongkok

Jakarta, Pintu News – Filecoin Foundation, sebuah organisasi nirlaba yang mempromosikan pengembangan protokol penyimpanan Web3 Filecoin, telah turun tangan untuk menyelidiki penahanan anggota tim Filecoin Liquid Staking (STFIL) yang dilaporkan di Tiongkok.

Penahanan ini terjadi setelah penarikan dari protokol STFIL berhenti berfungsi pada awal April setelah dompet pengembang melakukan beberapa peningkatan yang tidak terjadwal dan memindahkan token Filecoin (FIL) senilai $23 juta ke alamat yang pemiliknya tidak diketahui.

Kronologi Insiden STFIL

Pada tanggal 8 April, tim STFIL mengumumkan bahwa anggota teknis inti mereka ditahan oleh kepolisian Tiongkok setempat dan bahwa peningkatan dan transfer misterius tersebut terjadi selama penahanan ini. Pengumuman ini membuat banyak pengguna STFIL bertanya-tanya bagaimana mereka dapat memulihkan dana mereka.

Danny O’Brien, seorang senior fellow di Filecoin Foundation, menyatakan bahwa yayasan tersebut memiliki seorang pengacara di Tiongkok yang telah menyelidiki insiden tersebut. Yayasan tersebut memiliki keyakinan yang tinggi bahwa anggota tim STFIL berada dalam tahanan polisi.

Baca Juga: Finternet: Masa Depan Sistem Keuangan Global Berbasis Teknologi Buku Besar Terpadu

Namun, yayasan belum dapat mengonfirmasi apakah polisi memiliki dana tersebut, tetapi mereka berharap untuk mengetahui informasi ini dalam “lebih dari seminggu”. Yayasan berencana untuk mengizinkan pengacaranya mewakili semua penyedia staking dan penyewa dalam setiap proses pengadilan yang terkait dengan insiden tersebut.

Apa Itu Filecoin dan STFIL?

kolaborasi io.net dan filecoin

Filecoin adalah protokol penyimpanan terdesentralisasi yang memungkinkan pemilik PC menyewakan ruang hard disk mereka kepada pengguna yang membutuhkan penyimpanan data. Protokol ini mengharuskan penyedia penyimpanan untuk menyediakan token FIL sebagai jaminan untuk menjamin bahwa mereka menyimpan data sesuai dengan perjanjian mereka.

Pemegang FIL dapat meminjamkan token mereka kepada penyedia penyimpanan, dalam hal ini mereka akan mendapatkan sebagian dari biaya yang terkumpul. Proses ini disebut “FIL staking”. STFIL adalah protokol yang mengumpulkan token FIL dan mempertaruhkannya melalui jaringan penyedia penyimpanan tepercaya.

Dampak Insiden STFIL dan Kasus Hukum Lainnya di Tiongkok

Insiden STFIL bukan satu-satunya protokol Web3 yang menghadapi tindakan hukum pidana di Tiongkok. Pengguna platform bridging lintas rantai Multichain melihat lebih dari $1,5 miliar kripto mereka dibekukan setelah polisi Tiongkok menangkap tim pengembang protokol tersebut. Dana tersebut masih belum dikembalikan.

Fantom Protocol, salah satu deposan terbesar di Multichain, mengajukan kebangkrutan pada bulan Maret dalam upaya untuk mengejar setidaknya sebagian dari dana Multichain yang hilang melalui litigasi. Menurut salah satu pendiri Fantom, Andre Cronje, mungkin diperlukan “bertahun-tahun” bagi investor untuk mendapatkan perintah pengadilan yang dapat memaksa polisi untuk menyerahkan dana tersebut.

Penutup

Insiden STFIL dan kasus hukum lainnya di Tiongkok menunjukkan bahwa ruang Web3 tidak luput dari risiko hukum dan regulasi. Protokol dan pengguna harus waspada terhadap potensi risiko hukum dan mengambil langkah-langkah untuk melindungi diri mereka sendiri, seperti melakukan uji tuntas yang menyeluruh terhadap proyek dan tim di belakangnya, serta mematuhi hukum dan peraturan setempat.

Baca Juga: 3 Top DRC-20 2024: DOGI, UNIX, PEPE

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca
.

Referensi