Fantom (FTM): Blockchain Cepat yang Menggoyang Dominasi Ethereum!

author:

Fantom (FTM): Blockchain Cepat yang Menggoyang Dominasi Ethereum!

Fantom muncul sebagai salah satu blockchain paling menjanjikan di dunia crypto, menawarkan solusi inovatif untuk masalah kecepatan dan biaya yang sering dikeluhkan pengguna Ethereum.

Dengan teknologi unik dan token asli FTM, Fantom tidak hanya menjanjikan transaksi yang lebih cepat dan murah, tetapi juga membuka peluang baru dalam ekosistem crypto. Bahas lebih lanjut, yuk!

Apa itu Fantom (FTM) Crypto?

Fantom adalah platform smart contract berbasis DAG (Directed Acyclic Graph) yang dirancang untuk aplikasi terdesentralisasi (DApps). Dibuat untuk mengatasi kekurangan platform blockchain sebelumnya seperti Bitcoin dan Ethereum, Fantom menawarkan transaksi yang lebih cepat dengan biaya yang jauh lebih rendah.

Baca juga: Fantom Memangkas Kebutuhan Staking Hingga 90% dalam Upaya Meningkatkan Keamanan!

Keunikan Fantom terletak pada kompatibilitasnya dengan Ethereum Virtual Machine (EVM) dan dukungan penuh untuk fungsionalitas smart contract melalui Solidity. Setiap aplikasi di Fantom mendapatkan blockchain independennya sendiri dengan token, aturan tata kelola, dan ekonomi token khusus, menunjukkan tingkat skalabilitas yang tinggi.

Aset Digital Fantom (FTM) dan Fungsinya

FTM, token asli jaringan Fantom, digunakan untuk aktivitas tata kelola, kompensasi validator, dan menyediakan keamanan jaringan. Token FTM Fantom digunakan untuk berbagai fungsi penting dalam jaringan. Ini termasuk pembayaran, tata kelola, staking, dan biaya jaringan.

Kecepatan finalisasi yang tinggi dari jaringan Fantom membuat pembayaran menjadi lebih cepat (sekitar satu detik) dan biaya transaksi yang sangat rendah (sekitar $0,0000001), menjadikan token FTM sempurna untuk pertukaran uang.

Dalam hal tata kelola, FTM diperlukan untuk tata kelola on-chain, di mana pemangku kepentingan dapat mengusulkan dan memilih perubahan dan peningkatan melalui tata kelola. FTM juga digunakan untuk mengamankan jaringan melalui sistem proof-of-stake, di mana staker perlu mengunci token mereka, dan validator perlu memegang minimal 3.175.000 FTM untuk berpartisipasi.

Baca juga: Prediksi Harga Fantom (FTM) 2024: Analisis Ahli dan Proyek Terbaru!

Cara Kerja Fantom (FTM) Crypto

Fantom menyelesaikan apa yang dikenal sebagai “Trilema Blockchain” – kesulitan mencapai keseimbangan antara kecepatan, keamanan, dan desentralisasi secara bersamaan. Fantom menggunakan protokol tanpa izin dan aBFT untuk memproses transaksi secara asinkron, yang mempercepat seluruh proses. Algoritma aBFT berbasis DAG Fantom, Lachesis, mengungguli model Klasik dan Nakamoto.

Lachesis adalah asinkron, yang berarti peserta dapat memproses perintah dengan kecepatan mereka sendiri. Selain itu, Lachesis adalah Byzantine fault-tolerant (BFT), yang berarti dapat mencapai konsensus bahkan di hadapan node bermasalah, termasuk aktivitas jahat. Output Lachesis langsung dapat digunakan, dengan transaksi dikonfirmasi dalam 1-2 detik, sehingga tidak perlu menunggu konfirmasi blok.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: