FalconX Didenda $1,8 Juta oleh CFTC, Ada Apa?

FalconX Didenda $1,8 Juta oleh CFTC, Ada Apa?

Jakarta, Pintu News – Komisi Perdagangan Berjangka Komoditi Amerika Serikat (CFTC) mengumumkan telah mengajukan dan menyelesaikan tuntutan terhadap perusahaan pialang mata uang kripto Falcon Labs dengan total denda sebesar $1,8 juta.

Falcon Labs, yang dimiliki oleh FalconX, gagal mendaftar sebagai pedagang komisi berjangka, sehingga dianggap memfasilitasi akses ke bursa aset digital secara tidak tepat.

Penyelesaian ini mengharuskan FalconX untuk menghentikan layanannya kepada penduduk AS dan membayar sekitar $1,2 juta dalam pengembalian uang yang diperoleh secara tidak sah dan $600.000 dalam bentuk denda perdata. Simak beritanya disini!

CFTC Menindak Tegas Pertukaran Aset Digital

“Program penegakan hukum CFTC telah memperjelas bahwa mereka tidak akan menoleransi pertukaran aset digital yang gagal mendaftar ke CFTC atau mematuhi aturan agensi yang menjaga integritas di pasar derivatif,” kata Direktur Penegakan Hukum Ian McGinley. “Dan sekarang CFTC mengambil langkah lebih jauh dengan, untuk pertama kalinya, menuntut perantara yang secara tidak tepat memfasilitasi akses ke bursa tersebut.”

Penyelesaian tersebut menuduh bahwa FalconX memfasilitasi pesanan untuk derivatif aset digital bagi pengguna AS dari Oktober 2021 hingga Maret 2023 melalui produk ‘Edge’ miliknya. Menurut CFTC, perusahaan pialang tersebut secara sukarela memperbaiki praktiknya setelah gugatannya dengan Binance dan mantan CEO Changpeng Zhao. Dalam kasus itu, CFTC dan otoritas AS lainnya menyelesaikan gugatan dengan total $4,3 miliar pada November 2023.

Baca Juga: 5 Altcoin Teratas untuk yang Wajib Dipantau Minggu Depan!

FalconX Lakukan Kerjasama dan Perbaikan

crypto komoditas
Sumber: CoinMarketCap

CFTC menyatakan bahwa FalconX telah memberikan “kerjasama dan perbaikan yang substansial,” sehingga perusahaan tersebut menerima hukuman yang lebih rendah. Perintah CFTC menyatakan bahwa perusahaan tersebut tidak “mengakui atau menyangkal” temuan atau kesimpulan regulator.

Cointelegraph telah menghubungi FalconX tetapi belum menerima tanggapan pada saat publikasi. Pada tanggal 6 Mei, Ketua CFTC Rostin Behnam mengatakan perusahaan kripto yang beroperasi di AS dapat mengharapkan “siklus tindakan penegakan hukum lainnya” dalam waktu dua tahun. Regulator komoditas mengajukan 47 tindakan penegakan hukum terhadap perusahaan kripto pada tahun 2023.

Baca Juga: Michael Saylor Mengeluarkan Peringatan ‘Indiana Jones’ tentang Bitcoin (BTC), Apa Artinya?

FalconX Bayar Denda $1,8 Juta

FalconX akan membayar $1,8 juta untuk menyelesaikan tuntutan yang baru diumumkan dari Komisi Perdagangan Berjangka Komoditi (CFTC) bahwa perusahaan perdagangan kripto tersebut melanggar undang-undang komoditas dengan gagal mendaftar sebagai pedagang komisi berjangka (FCM), menurut pengumuman Senin dari regulator.

Melalui produk “Edge” miliknya, FalconX bertindak sebagai pialang utama kripto, menawarkan klien institusional – termasuk beberapa yang berbasis di AS – dengan akses ke berbagai bursa kripto untuk memperdagangkan derivatif, termasuk futures dan swap, kata CFTC dalam siaran pers Senin.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi