Ethereum Luncurkan Standar Token ERC-223 Demi Tingkatkan Keamanan dan Fungsionalitas

author:

Ethereum Luncurkan Standar Token ERC-223 Demi Tingkatkan Keamanan dan Fungsionalitas

Ethereum telah meluncurkan standar token baru, ERC-223, yang ditambahkan ke dokumentasi Ethereum. Standar ini bertujuan untuk mengatasi kelemahan dari pendahulunya, ERC-20, dan memperkenalkan peningkatan keamanan dan fungsionalitas ke jaringan Ethereum.

Dengan peluncuran ERC-223, Ethereum menunjukkan kemampuannya untuk berkembang dan mengatasi tantangan, memberikan pukulan kepada protokol alternatif yang sering disebut sebagai “pembunuh Ethereum.”

Memahami Standar ERC-223 dan Implikasinya

ethereum erc-223
Twitter

Berdasarkan cuitan akun Twitter Dexaran pada 3 Juli 2023 kemarin, ERC-223 telah secara resmi ditambahkan ke dalam dokumentasi dan standar token Ethereum.

Standar ERC-223 adalah standar token baru yang diperkenalkan oleh Ethereum untuk mengatasi beberapa kelemahan dari standar token sebelumnya, ERC-20. Salah satu kelemahan utama dari ERC-20 adalah potensi kehilangan token saat dikirim ke kontrak yang tidak kompatibel. Ini terjadi karena ERC-20 tidak memeriksa apakah kontrak tujuan dapat menerima token, yang berarti bahwa token dapat hilang selamanya jika dikirim ke kontrak yang tidak dapat menanganinya.

Baca juga: Upgrade Shanghai Picu Lonjakan Kepercayaan dan Aktivitas Staking Ethereum! Harga ETH Bisa Melesat?

Dalam hal ini, ERC-223 berusaha untuk memperbaiki masalah tersebut dengan memperkenalkan fungsi transfer yang memeriksa apakah kontrak tujuan dapat menerima token sebelum mentransfernya. Jika kontrak tidak dapat menerima token, fungsi transfer akan gagal dan transaksi akan dibatalkan, yang berarti pengguna tidak akan kehilangan token mereka jika mereka secara tidak sengaja mengirimnya ke kontrak yang tidak kompatibel.

Selain itu, ERC-223 juga memperkenalkan beberapa peningkatan lainnya. Misalnya, ia memungkinkan pengguna untuk mengirim token dan data dalam satu transaksi, bukan dua transaksi terpisah seperti dalam ERC-20.

Hal tersebut tidak hanya membuat transaksi lebih efisien, tetapi juga dapat mengurangi biaya gas untuk pengguna. Selain itu, ERC-223 juga kompatibel dengan ERC-20, yang berarti bahwa token ERC-20 yang ada dapat dengan mudah di-upgrade ke ERC-223.

Mendorong Penerimaan Universal dan Mengaktifkan Fungsionalitas Baru

volatilitas ethereum
Sumber: Rare HD Wallpaper

Adopsi standar ERC-223 diharapkan dapat mendorong penerimaan universal dan memfasilitasi pengenalan fungsionalitas baru di blockchain Ethereum. Dengan standar token yang ditingkatkan ini, pengembang akan memiliki fleksibilitas yang lebih besar untuk menciptakan kontrak pintar dan aplikasi terdesentralisasi (dApps) yang inovatif. Standar ini memungkinkan pengguna untuk mengirim token dan data dalam satu transaksi, yang dapat membantu mengurangi biaya gas dan meningkatkan efisiensi transaksi.

Langkah-langkah keamanan yang ditingkatkan yang diimplementasikan oleh ERC-223 juga akan menginspirasi kepercayaan di antara pengguna, mendorong adopsi yang lebih luas dari token yang dibangun di jaringan Ethereum. Dengan memastikan bahwa token tidak dapat hilang selamanya jika dikirim ke kontrak yang tidak kompatibel, ERC-223 memberikan lapisan perlindungan tambahan bagi pengguna.

Selain itu, ERC-223 juga dapat membantu untuk memfasilitasi interaksi antara smart contract yang berbeda. Dengan memungkinkan pengguna untuk mengirim token dan data dalam satu transaksi, smart contract dapat berinteraksi satu sama lain dengan cara yang lebih efisien dan aman.

Menghadapi ‘Pembunuh Ethereum’

Pengenalan ERC-223 berfungsi sebagai pukulan signifikan terhadap protokol blockchain alternatif yang sering disebut sebagai “pembunuh Ethereum.” Protokol ini bertujuan untuk memanfaatkan kelemahan yang dirasakan dalam jaringan Ethereum, seperti masalah skalabilitas dan efisiensi energi.

Baca juga: Ethereum Senilai Rp300 Triliun Diamankan di Platform Liquid Staking, Apa Saja?

Namun, Ethereum telah secara bertahap mengatasi tantangan ini dengan beralih dari mekanisme konsensus Proof-of-Work (PoW) ke Proof-of-Stake (PoS) melalui peristiwa yang sangat dinanti-nantikan yang dikenal sebagai The Merge, yang mulai berlaku tahun 2022 lalu.

Pada akhirnya, implementasi standar token ERC-223 di blockchain Ethereum menandai tonggak penting dalam evolusi platform ini. Standar baru ini mengatasi kelemahan dari ERC-20, memperkenalkan langkah-langkah keamanan yang ditingkatkan dan mendorong penerimaan universal.

Dengan mempertahankan kompatibilitas dengan ERC-20, Ethereum memastikan transisi yang mulus untuk token dari protokol lain. Peluncuran ERC-223 memberikan pukulan signifikan kepada pesaing Ethereum, menunjukkan kemampuan Ethereum untuk mengatasi tantangan dan memperkuat posisinya sebagai platform blockchain terkemuka.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: