Ethereum Alami Lonjakan Aktivitas, Berkat Pengenalan Blobs?

author:

Ethereum Alami Lonjakan Aktivitas, Berkat Pengenalan Blobs?

Jakarta, Pintu News – Dalam perkembangan terbaru yang menggemparkan dunia crypto, Ethereum telah mengalami lonjakan aktivitas yang belum pernah terjadi sebelumnya, berkat pengenalan ‘blobs’ melalui upgrade Dencun pada 13 Maret 2024.

Fenomena ini, yang mengingatkan pada hari-hari awal Bitcoin Ordinals, telah mendorong pengguna Ethereum untuk menciptakan inskripsi dengan bantuan ‘blobs’, menandai babak baru dalam evolusi blockchain Ethereum.

Ledakan Aktivitas Berkat Blobs

dencun upgrade ethereum
Sumber: Crypto Economy

Penggunaan ‘blobs’ di Ethereum telah mencapai puncaknya minggu ini, dengan proporsi inskripsi mencapai tingkat tertinggi di antara semua postingan ‘blob’, bahkan melampaui penggunaan di jaringan Layer 2 Ethereum.

Baca juga: Vitalik Buterin Usulkan Strategi Baru untuk Desentralisasi Ethereum

Data dari Dune Analytics menunjukkan bahwa pada 27 Maret, tercatat 2.437 inskripsi ‘blob’, yang menariknya, mencakup hampir 23% dari total postingan ‘blob’ harian.

Konsep transaksi yang membawa ‘blob’ pertama kali diperkenalkan oleh EIP-4844, sebagai bagian penting dari upgrade Ethereum yang bertujuan untuk mengurangi biaya transaksi, terutama di jaringan Layer 2, sambil meningkatkan skalabilitas melalui Proto-Danksharding.

Mirip dengan Ordinals Bitcoin, ‘blobs’ memungkinkan penyertaan data dalam transaksi Ethereum tanpa mengorbankan waktu pemrosesan blok.

BlobScriptions: Inovasi Terbaru Ethereum

Inovasi terbaru dalam ekosistem Ethereum datang dalam bentuk ‘BlobScriptions’, yang diperkenalkan oleh protokol Ethscriptions pada 27 Maret.

‘BlobScriptions’ memungkinkan pengguna untuk langsung menginspirasikan berbagai bentuk data ke dalam ‘blobs’, mulai dari JPEG hingga teks, memicu lonjakan aktivitas yang signifikan.

Dalam hitungan jam setelah diperkenalkan, ‘BlobScriptions’ telah menyaksikan lonjakan popularitas, mendorong biaya ‘blob’ ke tingkat yang belum pernah terlihat sebelumnya. Biaya gas untuk ‘blobs’ melonjak di atas 500 gwei, menunjukkan peningkatan permintaan untuk metode penyimpanan data baru ini.

Meskipun lonjakan biaya awal, ‘BlobScriptions’ telah menarik adopsi besar-besaran, dengan lebih dari 4.500 inskripsi sejak diperkenalkan.

Baca juga: Bitwise Ajukan ETF Ethereum Spot, Bakal Disetujui SEC?

Dampak Jangka Panjang dan Potensi Blobs

Data ‘blob’ disimpan di node Ethereum selama sekitar 18 hari, setelah itu dihapus dari jaringan. Namun, pengindeks Ethscriptions memastikan penyimpanan data untuk jangka waktu yang tidak terbatas, mengurangi kekhawatiran tentang retensi data.

Lonjakan aktivitas ini tidak hanya menunjukkan potensi ‘blobs’ sebagai alat penyimpanan data yang efisien tetapi juga menyoroti inovasi berkelanjutan dalam ekosistem Ethereum.

Dengan munculnya ‘BlobScriptions’ dan peningkatan aktivitas yang dihasilkan, Ethereum sekali lagi menegaskan posisinya sebagai pemimpin dalam inovasi blockchain.

Kemampuan untuk menginspirasikan data secara langsung ke dalam ‘blobs’ membuka kemungkinan baru untuk aplikasi dan penggunaan blockchain, menjanjikan masa depan yang menarik bagi Ethereum dan komunitas crypto secara keseluruhan.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi:

*Featured Image: Crypto Economy