Gelombang Baru di Pasar Crypto: ETF Bitcoin AS Catat Arus Masuk Mingguan $2,5 Miliar!

author:

Gelombang Baru di Pasar Crypto: ETF Bitcoin AS Catat Arus Masuk Mingguan $2,5 Miliar!

Dalam sebuah fenomena yang mengejutkan pasar crypto, ETF Bitcoin Spot AS telah mencatatkan inflow mingguan yang mencengangkan, mencapai $2,5 miliar pada akhir 15 Maret 2024.

Lonjakan ini menandakan kebangkitan kepercayaan di antara para pemain Wall Street terhadap pasar cryptocurrency.

Namun, dengan pertemuan Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) yang akan datang, pasar dihantui oleh kekhawatiran akan koreksi harga Bitcoin di tengah volatilitas yang terjadi baru-baru ini.

ETF Bitcoin AS: Sinyal Kebangkitan Minat Wall Street

Sumber: Farside Investors

Dilansir dari Coingape, data dari Farside Investors menunjukkan bahwa ETF Bitcoin Spot AS mencatat arus masuk sebesar $198,8 juta pada 15 Maret, menandai peningkatan signifikan dari $132,7 juta pada hari sebelumnya.

Baca juga: Bitcoin Halving Belum Sepenuhnya Diperhitungkan di Pasar, Ini Analisanya!

ETF FBTC milik Fidelity bahkan melampaui IBIT milik BlackRock dengan inflasi sebesar $155,6 juta pada hari yang sama, dibandingkan dengan hanya $13,7 juta pada 14 Maret 2024.

Sementara itu, IBIT milik BlackRock mengalami penurunan menjadi $139,8 juta pada Jumat dari $345,4 juta pada hari sebelumnya. Sebaliknya, outflow GBTC milik Grayscale mereda menjadi $139,4 juta pada Jumat, dari outflow $257,1 juta pada Kamis.

Antara Optimisme dan Kekhawatiran di Tengah Volatilitas Pasar

Data Indeks Harga Konsumen (CPI) dan Indeks Harga Produsen (PPI) yang menunjukkan inflasi lebih tinggi dari yang diharapkan telah membebani sentimen investor, mendorong pendekatan yang lebih berhati-hati di tengah ketidakpastian pasar.

Beberapa analis pasar mengantisipasi perdagangan yang fluktuatif menjelang keputusan FOMC minggu depan.

Namun, meskipun fluktuasi jangka pendek pasar, Bitcoin telah menunjukkan ketahanan, mendapatkan momentum kembali dan melonjak melewati $70.000 dalam 24 jam terakhir (16/3/24).

Analis tetap optimis tentang kinerja masa depan cryptocurrency ini, didorong oleh antisipasi terhadap acara Halving Bitcoin yang akan datang.

Baca juga: Inflasi PPI AS untuk Februari 2024 Meningkat, Harga Bitcoin Anjlok Hari Ini (14/3)

Bitcoin dan FOMC: Apa yang Dapat Diharapkan?

Dengan total inflasi mingguan yang mencapai $2,56 miliar, terutama pada tiga hari pertama minggu ini, analis mengaitkan lonjakan ini dengan reli baru-baru ini di Bitcoin, yang telah mencapai rekor tertinggi baru, menarik minat institusional yang meningkat pada cryptocurrency unggulan ini.

Meskipun momentum positif ini, investor berjalan dengan hati-hati menjelang keputusan FOMC minggu depan.

Pada 16 Maret 2024, harga Bitcoin naik 1,84% menjadi $69.042,30, sementara volume perdagangannya turun 18,28% menjadi $61,70 miliar. Dalam 24 jam terakhir, harga BTC telah menyentuh tertinggi $70.557,61 dan terendah $65.630,69.

Dalam dunia crypto yang penuh dengan ketidakpastian, lonjakan inflasi ETF Bitcoin AS menandakan babak baru dalam penerimaan institusional terhadap crypto. Namun, dengan FOMC di cakrawala, pasar mungkin perlu bersiap untuk kemungkinan koreksi.

Apa pun hasilnya, langkah ini menegaskan posisi Bitcoin sebagai aset yang tidak dapat diabaikan dalam lanskap keuangan global.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: