El Salvador Tambang 474 Bitcoin Menggunakan Energi Vulkanik Ramah Lingkungan

El Salvador Tambang 474 Bitcoin Menggunakan Energi Vulkanik Ramah Lingkungan

Jakarta, Pintu News – El Salvador, negara yang dikenal sebagai negara yang paling pro-Bitcoin, telah terus menambah kepemilikan Bitcoin-nya. Negara ini telah bergabung dalam aksi penambangan Bitcoin dan, hingga saat ini, telah menambang hampir 474 Bitcoin, menurut catatan terbaru.

El Salvador juga memelopori inisiatif energi hijau untuk upaya penambangan BTC-nya, menggunakan pembangkit listrik tenaga panas bumi yang ditenagai oleh gunung berapi.

El Salvador Terus Menambah Kepemilikan Bitcoin-nya

El Salvador, negara yang menjadikan Bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah, kini semakin dekat untuk mencapai tonggak sejarah crypto lainnya. Negara ini secara bertahap telah berupaya meningkatkan kepemilikan BTC-nya sendiri, membawa levelnya ke titik tertinggi baru.

Baca Juga: GameStop: Saham Solana Memecoin GME Naik 205% dalam 3 Hari Pecahkan Rekor, Ada Apa?

Laporan terbaru mengungkapkan inisiatif baru El Salvador, di mana negara tersebut telah menambang 474 Bitcoin dalam tiga tahun terakhir. Laporan tersebut lebih lanjut mengungkapkan rincian penting, termasuk bagaimana negara tersebut telah membuat kantor Bitcoin sendiri untuk menjaga proses BTC-nya sejalan dengan perkembangan.

Kantor tersebut mengungkapkan bagaimana kepemilikan Bitcoin negara itu sekarang mencapai 5.750 BTC yang mengejutkan.

Memelopori Inisiatif Penambangan Hijau

visa kebebasan el salvador
Sumber: Milk Road

Meskipun Bitcoin sering dijuluki terkenal karena penggunaan energinya yang tinggi, El Salvador memelopori inisiatif hijau untuk menambang crypto yang berharga ini. Gunung berapi negara itu sendiri yang dijuluki Tecapa mendukung inisiatif ini, dengan bertindak sebagai pembangkit listrik tenaga panas bumi untuk mendukung upaya penambangan.

Metode hijau yang menguntungkan ini telah membantu El Salvador menambahkan hampir 474 Bitcoin ke simpanannya, senilai $29 juta. Nayib Bukele, presiden El Salvador, telah berada di garis depan inisiatif ini. Bukele telah memasang hampir 300 prosesor untuk mendukung proses penambangan.

Negara ini memproduksi hampir 102 megawatt energi, di mana hampir 1,5 MW didedikasikan untuk inisiatif penambangan. Dengan mengadopsi sikap yang lebih ramah lingkungan, El Salvador berada di ambang perubahan perspektif. Negara ini menonjolkan fakta bahwa Bitcoin akan bertahan lama.

El Salvador Memegang 5.750 Bitcoin

El Salvador sekarang memegang total 5.750 BTC senilai sekitar $354 juta. Pasar bearish dari 2022 hingga 2023 meningkatkan pengawasan, dengan banyak yang mempertanyakan tindakan Presiden Nayib Bukele. Namun, Bukele menggandakan taruhan Bitcoin-nya dengan mengumumkan bahwa negara itu akan membeli satu BTC setiap hari.

Bukele dengan mudah memenangkan pemilihan presiden El Salvador 2024 dengan dukungan luas di seluruh negeri.

Penutup

Penambangan Bitcoin dan penggunaan bahan bakar fosil telah lama menjadi topik kontroversial di industri crypto. Greenpeace yang didukung Ripple, antara lain, telah mengadvokasi untuk mentransisikan Bitcoin dari proof-of-work ke proof of stake.

Gubernur New York Kathy Hochul menandatangani moratorium penambangan proof of work menjadi undang-undang pada 22 November 2023, menjadikannya negara bagian pertama di Amerika yang melarang aktivitas penambangan crypto PoW selama dua tahun.

Baca Juga: Perang Meme Coin: Akankah HOBBES atau DOGE20 yang Pertama Mencapai $1?

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi