Salah Satu Pendiri Neuralink Mengundurkan Diri Karena Masalah Keamanan!

Salah Satu Pendiri Neuralink Mengundurkan Diri Karena Masalah Keamanan!

Jakarta, Pintu News – Dalam sebuah pengungkapan yang mengejutkan, Benjamin Rapoport, salah satu pendiri Neuralink bersama Elon Musk, telah meninggalkan perusahaan antarmuka otak-komputer tersebut, dengan alasan kekhawatiran atas keselamatan. Pengungkapan ini muncul dalam sebuah wawancara dengan podcast “The Future of Everything” milik Wall Street Journal. Simak berita lengkapnya berikut ini!

Alasan di Balik Pengunduran Diri

Rapoport, seorang ahli bedah saraf, menjelaskan bahwa meskipun ia telah mendedikasikan sebagian besar kariernya untuk memajukan antarmuka saraf dari sains ke pengobatan, ia merasa terdorong untuk memprioritaskan keselamatan dalam hal menggabungkan pengobatan dengan teknologi.

Kepergiannya dari Neuralink membuatnya mendirikan usahanya sendiri, Precision Neuroscience. Kekhawatiran utama Rapoport adalah tentang cara Neuralink melakukan pekerjaannya.

Mereka menggunakan elektroda kecil yang masuk ke otak untuk mendapatkan informasi, tetapi Rapoport berpikir ini bisa berbahaya karena dapat merusak otak. Di sisi lain, perusahaan barunya, Precision Neuroscience, menggunakan elektroda berbeda yang berada di permukaan otak tanpa masuk ke dalam.

Baca Juga: Peluncuran Wearable Meta yang Bisa Membaca Sinyal Otak, Bakal Seperti Apa?

tentang neuralink
Sumber: Podcast Apple

Neuralink telah menarik perhatian karena pekerjaannya yang inovatif dalam antarmuka otak-komputer, tetapi juga menghadapi kritik di masa lalu. Laporan tentang dugaan penganiayaan terhadap monyet di fasilitas Neuralink dan skeptisisme dari komunitas ilmiah telah membayangi upaya perusahaan tersebut.

Namun, hal ini tidak menyurutkan antusiasme terhadap potensi aplikasi teknologi antarmuka otak-komputer. Perbedaan terbesar antara kedua filosofi yang berbeda ini mungkin dapat digambarkan dengan baik melalui deskripsi metode implantasi mereka di dunia nyata.

Seperti yang telah kita ketahui selama ini, Neuralink memasukkan chip seukuran seperempat dengan mengangkat sebagian tengkorak pasien dan menanamkan implan, yang memungkinkan chip tersebut “menggantikan” bagian tengkorak yang diambil.

Baca Juga: Elon Musk Tanamkan Chip Neuralink Pertama pada Otak Manusia, Apa Tujuannya?

Keamanan dan Masa Depan Antarmuka Otak-Komputer

Rapoport jelas menjual produk sama gencarnya dengan sesama pendiri Neuralink. Tetapi mengingat bahwa Precision melakukan uji coba manusia pertamanya lebih dari enam bulan sebelum perusahaan Musk, meskipun didirikan lima tahun penuh setelahnya, tampaknya aman untuk mengatakan bahwa metodologi sentuhan yang lebih ringan ini memiliki keunggulan.

Kepergian Rapoport dari Neuralink menyoroti pentingnya memprioritaskan keselamatan dalam mengejar inovasi teknologi. Meskipun Neuralink telah membuat kemajuan signifikan dalam mengembangkan antarmuka otak-komputer, kekhawatiran tentang keselamatan dan etika terus membayangi bidang ini.

Penting bagi perusahaan dan peneliti untuk bekerja sama untuk memastikan bahwa teknologi ini dikembangkan dengan cara yang aman dan bertanggung jawab.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi