Skandal Terbesar di Dunia Crypto: Eksodus Dramatis Pendiri Terra dari Pengadilan AS

Skandal Terbesar di Dunia Crypto: Eksodus Dramatis Pendiri Terra dari Pengadilan AS

Dalam perkembangan terbaru yang mengejutkan dunia crypto, Do Kwon, pendiri Terraform Labs, kemungkinan besar akan absen dalam persidangan penipuan sipil di AS yang dijadwalkan mulai 25 Maret. Hal ini disebabkan oleh proses ekstradisi yang berlarut-larut di Montenegro, menurut pernyataan pengacaranya.

Situasi ini menambah babak baru dalam saga hukum yang melibatkan Kwon dan perusahaan crypto yang didirikannya, yang telah menjadi pusat perhatian setelah kejatuhan dramatis mata uang crypto TerraUSD dan Luna pada tahun 2022. Simak berita lengkapnya berikut ini!

Proses Ekstradisi yang Berlarut-larut

proses ekstradisi do kwon
Pengajuan 26 Februari di Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Selatan New York. Sumber: Pendengar Pengadilan

Menurut pengacara Kwon, David Patton, Kwon tidak akan diekstradisi ke Amerika Serikat sebelum akhir Maret dari Montenegro, tempat ia ditahan sejak Maret 2023. Pengacara tersebut mengungkapkan bahwa mereka mengharapkan Kwon sudah diekstradisi ke AS, namun “kesalahan yang tidak terduga” telah memperlambat proses tersebut.

Kwon kemungkinan tidak akan hadir atau dapat menghadiri setidaknya awal persidangan yang dijadwalkan dimulai pada 25 Maret 2024. Informasi ini disampaikan semata-mata sebagai pembaruan status untuk pengadilan, dan tim pengacara tidak akan mencari penundaan tanggal persidangan terlepas dari waktu ekstradisi Kwon.

Baca Juga: Skandal Kejatuhan Terraform Labs: Bagaimana Nasib Do Kwon dan Dunia Crypto?

Kesalahan Informasi dan Banding

Goran Rodic, yang mewakili Kwon dalam proses hukum di Montenegro, menyatakan bahwa pengadilan tinggi negara tersebut membuat keputusan pada 21 Februari untuk mengekstradisi pendiri Terraform ke AS “berdasarkan informasi yang salah”. Menurut pengacara tersebut, pengadilan Montenegro memutuskan berdasarkan klaim bahwa AS mengajukan permintaan ekstradisi sebelum Korea Selatan, padahal sebaliknya yang benar.

Telah diajukan banding terhadap keputusan pengadilan tinggi 21 Februari mengingat keputusan tersebut dianggap ilegal. Pada titik ini, Rodic tidak mengharapkan Kwon akan diekstradisi – baik ke Korea Selatan maupun Amerika Serikat – sebelum akhir Maret.

Baca Juga: Do Kwon Menentang Ekstradisi ke AS? Ini yang Sebenarnya Terjadi!

Dampak pada Persidangan di AS

Kwon dan Terraform Labs menghadapi tuduhan sipil dari SEC terkait dugaan penyesatan investor TerraUSD tentang kerapuhan stablecoin dan cadangan yang mendukungnya. Pada bulan Desember, Hakim Distrik Jed Rakoff memutuskan penjualan sekuritas yang tidak terdaftar melanggar hukum AS. Persidangan juri yang akan datang sekarang akan menentukan apakah sanksi harus diterapkan.

Kwon terus mempertahankan ketidakbersalahannya. Namun, proses ekstradisi yang berlarut-larut hampir pasti berarti ia akan absen pada 25 Maret.

Dalam saga hukum yang terus berkembang ini, absennya Kwon dari persidangan dapat memiliki implikasi signifikan tidak hanya bagi dirinya dan Terraform Labs tetapi juga bagi ekosistem crypto secara keseluruhan. Komunitas crypto dan pengamat hukum sama-sama menunggu dengan penuh antisipasi untuk melihat bagaimana drama hukum ini akan terungkap.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: