Dominasi 32% Lido Finance atas Ethereum Menimbulkan Kontroversi, Apa Alasannya?

author:

Dominasi 32% Lido Finance atas Ethereum Menimbulkan Kontroversi, Apa Alasannya?

Lido Finance, solusi liquid staking, saat ini mengendalikan sekitar sepertiga dari seluruh Ethereum yang di-stake. Namun, dominasi ini menimbulkan kekhawatiran di kalangan anggota komunitas bahwa kekuatan Lido mungkin mengurangi karakter desentralisasi Ethereum. Bahas lebih lanjut, yuk!

Pertumbuhan Lido dan Implikasinya

model tata kelola ganda lido
Sumber: FX Leaders

Dalam setahun terakhir, jumlah ETH yang di-stake telah meningkat hampir 95%, dari sekitar $22 miliar menjadi sekitar $41,6 miliar. Dari jumlah tersebut, Lido mengendalikan 32,7% dari semua ETH yang di-stake, hampir empat kali lipat dari Coinbase yang berada di posisi kedua dengan 8,7%.

Baca juga: Sejumlah Layanan Staking Ethereum Menyetujui Batas 22% dari Semua Validator

Ethereum dirancang sebagai platform untuk aplikasi desentralisasi yang berjalan di atas smart contract, dan menjadi dasar bagi banyak ekosistem dan token di ruang DeFi. Di sini, Lido menjadi platform desentralisasi terdepan untuk staking cair ETH.

Namun, seiring dengan pertumbuhannya, kritikus memperingatkan bahwa Lido dan solusi liquid staking lainnya mungkin memperoleh pengaruh yang berlebihan atas Ethereum.

Kekhawatiran Mengenai Desentralisasi

kritik terhadap lide finance
Sumber: Twitter

Beberapa kritikus, termasuk Evan Van Ness, Chief Decentralization Officer Ethereum, menyatakan bahwa dominasi Lido dapat mengancam desentralisasi Ethereum.

Ada kekhawatiran bahwa Lido dan solusi staking cair lainnya dapat menjadi terlalu terpusat dalam cara organisasi otonom desentralisasi mereka mengatur diri mereka sendiri.

Selain itu, investor Ethereum, Ryan Berckman, juga memperingatkan bahwa sentralisasi Lido yang meningkat dapat merusak reputasinya di antara perusahaan dan pemerintah, mengurangi harapan menjadi lapisan penyelesaian global dalam sistem keuangan.

Dalam sebuah posting Twitter, Berckman mengatakan bahwa Lido “secara unik mengancam” reputasi Ethereum sebagai rantai terdesentralisasi melalui “dominasi yang tidak tertutup” dan bahwa ini juga bisa berdampak pada penurunan nilai jangka panjang ETH. Berckman menyarankan bahwa tujuan-tujuan ini akan bertekuk lutut jika masalah ini tidak ditangani.

Baca juga: Data Arkham Ungkap Grayscale Ethereum Trust Merupakan Pemegang ETH Terbesar Kedua di Dunia

Langkah Lido Menuju Desentralisasi

Meskipun ada kekhawatiran, Lido telah mengambil langkah-langkah untuk menjaga DAO-nya agar tetap demokratis. Dalam wawancara pada Juli, Marin Tvrdić dari Lido menyatakan bahwa mereka sedang mengeksplorasi model “tata kelola ganda” yang akan memberikan pemegang sETH hak veto atas proposal tata kelola yang disetujui oleh pemegang token tata kelola LDO Lido.

Sistem tata kelola saat ini untuk Lido didasarkan pada LDO, yang berarti hanya pemegang LDO yang dapat memberikan suara pada proposal. Ini memberikan pemegang LDO kekuatan tertentu atas protokol yang tidak dimiliki oleh pemegang stETH.

Seiring dengan pertumbuhan dan evolusi ruang crypto, penting bagi komunitas untuk tetap waspada terhadap potensi sentralisasi dan memastikan bahwa prinsip desentralisasi tetap dihormati.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: