DigiFT Singapura Meluncurkan Token RWA T-Bill Amerika Serikat!

author:

DigiFT Singapura Meluncurkan Token RWA T-Bill Amerika Serikat!

Jakarta, Pintu News – Dalam langkah yang menandai era baru dalam dunia keuangan digital, DigiFT, bursa aset dunia nyata berbasis blockchain di Singapura, baru-baru ini meluncurkan token berbasis Surat Utang Pemerintah AS (US Treasury Bills).

Produk inovatif ini mengadopsi struktur resi depository, yang secara tradisional melibatkan sertifikat yang mencerminkan saham perusahaan di luar pasar saham lokal.

Dengan struktur ini, DigiFT menawarkan kepemilikan langsung yang menguntungkan dari T-Bills berperingkat AA+ jangka pendek dan akan menyediakan aliran pengembalian hukum dari sekuritas yang mendasarinya.

Tokenisasi Surat Utang: Akses Lebih Luas ke Pasar Utang AS

digift tokenisasi
Sumber: X

Token baru DigiFT menawarkan investor kepemilikan fraksional dalam Surat Utang AS yang mendasarinya, memungkinkan investor untuk mendapatkan eksposur ke pasar utang AS yang secara tradisional aman tanpa memerlukan modal awal yang besar.

Baca juga: Top 5 RWA (Real World Asset) Crypto List di Tahun 2024!

Tradisionalnya, berinvestasi dalam Surat Utang AS membutuhkan sumber daya keuangan yang signifikan.

Dengan token DR, DigiFT bertujuan untuk meruntuhkan hambatan ini dengan memungkinkan investor untuk membeli saham fraksional dari tagihan ini.

Struktur DR inovatif DigiFT mengatasi titik nyeri di pasar RWA saat ini, memberdayakan investor dengan kepemilikan langsung aset yang mendasari dan pengembaliannya.

Regulasi dan Transparansi sebagai Prioritas

Salah satu aspek kunci yang ditekankan oleh DigiFT adalah kepatuhan terhadap regulasi, memberikan ketenangan pikiran bagi investor. Kepemilikan aset tradisional sering melibatkan navigasi kerangka kerja hukum dan regulasi yang kompleks.

Dengan mematuhi regulasi, DigiFT bertujuan untuk menyederhanakan proses investasi dan membuatnya lebih mudah diakses bagi investor.

Token US Treasury DigiFT (DRUST) adalah penawaran pertama dari serangkaian produk di bawah struktur DR, yang dirancang khusus untuk penerbit stablecoin dan pengembang/manajer produk Web3 yang mencari solusi manajemen kas dan perbendaharaan yang patuh regulasi.

Baca juga: Proyek Ensemble: Hong Kong Dukung Tokenisasi dengan wCBDC

Popularitas Dana yang Diberi Token Meningkat

Dalam laporan awal tahun ini, Moody’s, firma penilaian risiko investasi terkemuka, mengungkapkan nilai dana yang diberi token melonjak dari $100 juta di awal 2023 menjadi sekitar $800 juta, didorong oleh tokenisasi Surat Utang AS yang meningkat.

Laporan tersebut menyoroti bahwa baik blockchain publik maupun pribadi menyaksikan inklusi berbagai aset.

Beberapa contoh yang lebih terkenal termasuk ekspansi Franklin Templeton’s U.S. Government Money Fund dari Stellar ke Polygon, Backed Finance meluncurkan dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) obligasi Surat Utang AS jangka pendek yang diberi token, dan UBS Asset Management menerapkan dana pasar uang yang diberi token (MMF) di blockchain Ethereum.

Tokenisasi dana MMF menawarkan potensi untuk menggabungkan stabilitas mereka dengan keunggulan teknologi stablecoin.

Selain itu, aplikasi dana MMF yang diberi token melampaui sekadar pembelian dan pemegangan hingga jatuh tempo, menunjukkan potensi untuk berbagai penggunaan yang lebih luas.

Secara keseluruhan, inisiatif DigiFT dalam tokenisasi Surat Utang AS menandai langkah penting dalam evolusi keuangan digital, menyoroti potensi besar untuk meningkatkan likuiditas pasar dan aksesibilitas, dan. mengurangi biaya.

Selain itu, perkembangan ini juga memungkinkan fraksionalisasi, mengurangi ketergantungan pada perantara, memperpendek waktu penyelesaian, mengotomatiskan proses melalui smart contract, dan meningkatkan transparansi.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: