Volume Perdagangan DEX Melemah, Uniswap Mendominasi Kemenangan dengan 70%!

author:

Volume Perdagangan DEX Melemah, Uniswap Mendominasi Kemenangan dengan 70%!

Menurut lapotan CoinGecko, kuartal kedua 2023 menunjukkan gambaran yang kurang menggembirakan bagi pertukaran desentralisasi (DEX) yang mengalami penurunan volume perdagangan, mirip dengan yang dialami oleh pertukaran terpusat.

Tekanan regulasi mulai berdampak pada pertukaran terpusat, dan tidak meninggalkan tempat yang aman bahkan untuk platform desentralisasi. Namun, meskipun menghadapi penurunan ini, Uniswap berhasil mempertahankan dominasi pasar mereka.

Penurunan Signifikan dalam Volume Perdagangan di Pertukaran Desentralisasi

volume dex crypto menurun
Sumber: CoinGecko

Menurut data terbaru yang dikumpulkan oleh CoinGecko, volume perdagangan spot di pertukaran desentralisasi turun lebih dari 28% di Q2 2023. Meskipun ada kebangkitan kembali dari meme coin, dipimpin oleh ledakan PEPE, hal ini gagal mendorong peningkatan yang signifikan dalam volume DEX.

Baca juga: Akun Twitter Pendiri Uniswap Dibobol! Apa yang Terjadi?

Secara signifikan, DEX berkinerja sedikit lebih baik daripada pertukaran terpusat (CEX) yang mengalami penurunan tajam lebih dari 43% dari kuartal ke kuartal (QoQ).

Uniswap (UNI), di sisi lain, muncul sebagai pemenang di tengah kondisi pasar yang bergejolak ini, memperkuat posisinya sebagai DEX terbesar dengan dominasinya mencapai 70% di bulan Mei 2023. Kendala regulasi di Amerika Serikat dan krisis perbankan yang berlaku, yang mengakibatkan stablecoin USDC terdepak, menyebabkan peningkatan aliran investor ke DEX.

Dampak Rilis Stablecoin Baru dan Guncangan Pangsa Pasar

Bertentangan dengan harapan, laporan CoinGecko menyatakan bahwa pengenalan stablecoin crvUSD gagal meningkatkan kinerja Curve, pemain kunci lainnya dalam domain pertukaran desentralisasi. Curve mengakhiri Juni dengan hanya 11% pangsa pasar.

Pertukaran lain seperti TraderJoe juga menghadapi nasib yang serupa, menyaksikan penurunan volume, dan mengakhiri Q2 dengan pangsa pasar minor 0,3%.

Meskipun mengalami penurunan dominasi, Ethereum tetap menjadi blockchain pilihan untuk perdagangan DEX. Itu menangkap pangsa pasar 57%. Namun, itu menandai penurunan QoQ lebih dari 44%, mencapai $158 miliar dalam volume perdagangan.

Baca juga: Siap-siap! Circle akan Meluncurkan ‘Versi Resmi’ USDC di Jaringan Arbitrum

Pesaing yang Muncul: Arbitrum dan Binance Smart Chain

Dalam skenario yang kontras, Arbitrum (ARB) berkinerja sangat baik, mengamankan posisi kedua dengan pangsa pasar 17% pada akhir Juni 2023. Mengikuti Arbitrum adalah Binance Smart Chain (BSC), menangkap pangsa pasar 10% selama periode yang sama.

Selain itu, Polygon (MATIC) juga memiliki volume perdagangan tertinggi keempat dan pangsa pasar 6%.

Pada akhir Juni 2023, empat rantai teratas – Ethereum, Arbitrum, Binance Smart Chain, dan Polygon – berkontribusi lebih dari 95% dari total volume perdagangan.

Pada akhirnya, meskipun kinerja keseluruhan pertukaran desentralisasi di Q2 2023 kurang dari yang diharapkan, naiknya platform seperti Uniswap di tengah kesulitan pasar menunjukkan sifat tangguh dari sektor keuangan desentralisasi. Sektor ini terus berkembang, memberikan alternatif yang menarik untuk sistem keuangan tradisional.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: