Crypto Semakin Dirangkul, Deutsche Bank Ajukan Lisensi Penyimpanan Aset Digital

author:

Crypto Semakin Dirangkul, Deutsche Bank Ajukan Lisensi Penyimpanan Aset Digital

Baru-baru ini, bank raksasa Jerman, Deutsche Bank, telah mengajukan permohonan kepada regulator keuangan Jerman untuk beroperasi sebagai penyimpan aset crypto. Langkah ini diumumkan hanya beberapa hari setelah raksasa manajemen aset BlackRock mengajukan permohonan kepada SEC untuk menciptakan ETF bitcoin spot.

Menggali Lebih Dalam: Deutsche Bank dan Aset Crypto

Deutsche Bank mengkonfirmasi bahwa mereka telah mengajukan permohonan lisensi kepada BaFin, regulator keuangan Jerman, untuk menjadi penyimpan aset crypto. Hingga saat ini, bank terbesar di Jerman ini telah aktif di ruang crypto selama beberapa waktu.

“Saya dapat mengonfirmasi bahwa kami mengajukan permohonan lisensi BaFin untuk penyimpanan crypto,” kata juru bicara Deutsche Bank kepada CoinDesk, mengacu pada regulator keuangan Jerman.

Baru-baru ini, kelompok manajemen aset bank, DWS, dikabarkan sedang dalam negosiasi untuk mengakuisisi saham minoritas di dua perusahaan crypto – Deutsche Digital Assets, penyedia produk yang diperdagangkan di bursa, dan perusahaan perdagangan Tradias.

Baca juga: Deutsche Telekom Menjadi Validator Polygon, Apa Saja Fungsinya?

Strategi Lebih Luas: Meningkatkan Pendapatan dari Unit Perbankan Korporat

Deutsche Bank Berencana Untuk Berinvestasi di 2 Perusahaan Crypto Jerman
Sumber: Cryptoslate

Pengajuan Deutsche Bank kepada BaFin dilihat sebagai bagian dari strategi yang lebih luas untuk meningkatkan pendapatan fee dari unit perbankan korporatnya. Langkah ini sejalan dengan upaya perusahaan manajemen aset anak perusahaannya, DWS, untuk memperluas pendapatan melalui penawaran yang terkait dengan aset digital.

Dengan menjadi penyedia layanan kustodian, Deutsche Bank akan dapat menawarkan penyimpanan dan manajemen aset digital yang aman bagi investor institusional dan individu. Layanan ini melibatkan penyimpanan kunci pribadi, yang sangat penting untuk mengakses dan mentransfer aset digital, dalam solusi penyimpanan offline atau online yang sangat aman.

Selain itu, Deutsche Bank juga melihat peluang untuk memperluas pendapatan melalui penawaran yang terkait dengan aset digital oleh perusahaan manajemen aset anak perusahaannya, DWS.

Pada akhirnya, dengan mengajukan lisensi kustodian kripto, Deutsche Bank menunjukkan komitmennya untuk menjadi pemain utama dalam ruang aset digital dan crypto, dan berpotensi membuka pintu untuk peningkatan pendapatan yang signifikan dari layanan terkait aset digital dan crypto.

Masa Depan Deutsche Bank dan Aset Digital

Jika pengajuan ini disetujui, makan hal ini akan memungkinkan Deutsche Bank, raksasa perbankan Eropa dengan total neraca lebih dari €1.3 triliun ($1.42 triliun), untuk menyediakan layanan penyimpanan aset digital seperti crypto. Layanan penyimpanan kripto merujuk pada penyimpanan dan manajemen aset digital yang aman, seperti crypto, atas nama investor institusional dan individu.

Baca juga: Tinggal Selangkah Lagi, Inggris Siapkan Undang-Undang Crypto dan Stablecoin Menjadi Hukum!

Dengan langkah ini, Deutsche Bank menunjukkan komitmennya untuk memasuki ruang aset digital dan crypto, menunjukkan bahwa bank-bank tradisional semakin melihat potensi dan peluang yang ditawarkan oleh teknologi blockchain dan aset crypto.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


Referensi: