Bitcoin Menuju Krisis Seperti Pasar Saham 1930-an? Analis Crypto Mike McGlone Ungkap Hal Ini!

Bitcoin Menuju Krisis Seperti Pasar Saham 1930-an? Analis Crypto Mike McGlone Ungkap Hal Ini!

Mike McGlone, ahli strategi komoditas senior di Bloomberg Intelligence, menyoroti kemiripan antara tren harga Bitcoin saat ini dengan pasar saham pada tahun 1930, setelah crash pasar besar-besaran pada tahun 1929. Analisis ini menimbulkan pertanyaan: Apakah Bitcoin akan mengalami penurunan drastis seperti yang terjadi pada pasar saham hampir satu abad yang lalu? Simak berita lengkapnya berikut ini!

Paralel dengan Pasar Saham 1930-an

saham vs bitcoin 1930
Sumber: Bitcoin News

McGlone menunjukkan bahwa Bitcoin, salah satu aset dengan kinerja terbaik dalam sejarah, tampak mirip dengan pasar saham pada tahun 1930. Dia mengutip peringatan dari statistikus dan pengusaha terkenal, Roger Babson, yang telah memperingatkan tentang harga ekuitas yang tinggi jauh sebelum Irving Fisher menyatakan adanya “dataran tinggi yang permanen” pada tahun 1929.

Dow Jones Industrial Average mengalami peningkatan hampir enam kali lipat dari 63 pada Agustus 1921 menjadi 381 pada September 1929. Namun, ledakan besar ini berakhir dengan krash yang menghancurkan. Dari April 1930 hingga Juli 1932, Dow mengalami kerugian sebesar 89,2%.

Baca Juga: Bitcoin Siap Melambung Lagi? Siklus Harga BTC Saat Ini Mirip Tahun 2015 – 2017!

Bitcoin dalam Ketidakpastian

Sejak mencapai puncak sepanjang masa pada tahun 2021 dengan harga $69.000, Bitcoin telah kehilangan sekitar 62% dari nilainya, diperdagangkan sekitar $25.900 saat ini. Dalam suasana ketidakpastian di pasar crypto dan makroekonomi, Bitcoin berjuang untuk memulihkan permintaannya.

Jika analisis McGlone akurat, cryptocurrency terkemuka ini mungkin mendekati penurunan besar yang akan mengejutkan sebagian besar investor, mirip dengan apa yang terjadi pada tahun 1930. Namun, banyak analis Bitcoin berharap harga BTC akan mulai meningkat menjelang pemotongan subsidi blok yang dijadwalkan pada April 2024.

Baca Juga: Menjelang Halving, Harga Bitcoin Bisa Sentuh Rp2,7 Miliar pada 2024? Ini Prediksi Fundstrat

Faktor Eksternal dan Dampaknya pada Bitcoin

Federal Reserve AS telah meningkatkan suku bunga ke level tertinggi dalam 22 tahun untuk melawan inflasi yang berkelanjutan di ekonomi AS. Pada Juli, The Fed menaikkan suku bunga acuannya sebesar 25 basis poin ke kisaran 5,25%-5,5%. Pejabat Fed telah menyatakan bahwa kenaikan suku bunga lebih lanjut mungkin diperlukan untuk menekan inflasi menuju target 2% bank sentral.

Meskipun ada ketidakpastian, kemampuan Bitcoin untuk memenuhi harapan analis akan bergantung pada perkembangan lebih lanjut terkait Bitcoin dan sentimen umum di lanskap kripto dan makroekonomi yang lebih luas.

Meskipun ada kemiripan antara tren harga Bitcoin dan pasar saham 1930-an, hanya waktu yang akan menentukan apakah sejarah akan mengulang dirinya sendiri. Dengan dinamika pasar yang berbeda dan faktor-faktor eksternal yang mempengaruhi, masa depan Bitcoin tetap menjadi topik perdebatan di kalangan investor dan analis.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: