Bursa Crypto Teratas Filipina, Coins.ph, Kehilangan $6 Juta Akibat Eksploitasi

Bursa Crypto Teratas Filipina, Coins.ph, Kehilangan $6 Juta Akibat Eksploitasi

Coins.ph, crypto exchange terkemuka di Filipina, dilaporkan telah kehilangan sekitar 12,2 juta token XRP (Ripple) akibat eksploitasi baru-baru ini. Data dari XRP Scan menunjukkan bahwa pelaku ancaman mencuri token dari Coins.ph sebelum mengirimkannya melalui berbagai platform lainnya.

Detail Eksploitasi dan Dampaknya

Pelaku ancaman berhasil mencuri token dari Coins.ph dan mengirimkannya melalui OKX, WhiteBIT, OrbitBridge, SimpleSwap, ChangeNOW, dan Fixed Float di antara platform lainnya. Namun, tidak semua transaksi berhasil dilakukan. WhiteBIT berhasil memblokir sekitar 445.000 token XRP.

Menurut juru bicara dari WhiteBIT, tim mereka telah menghubungi perusahaan keamanan Cristal dan Chainalysis untuk menandai alamat yang terhubung dengan token yang dicuri. Namun, detail pasti tentang eksploitasi ini masih dalam penyelidikan. Coins.ph adalah salah satu penyedia bursa dan dompet crypto terkemuka di Filipina.

Baca Juga: Filipina Tunda Perilisan Kerangka Kerja Crypto, Ada Apa?

Didirikan pada tahun 2014, bursa ini telah berkembang menjadi bursa teratas di negara tersebut. Selain itu, bursa ini juga mendukung pembayaran crypto seperti tagihan dan transfer uang untuk remitansi, sektor utama di negara tersebut karena jumlah besar Pekerja Migran Filipina (OFWs) yang memberi nafkah bagi keluarga mereka.

Potensi Pasar dan Kerjasama Baru

crypto exchange filipina
coins ph

Menurut data yang dirilis oleh Bangko Sentral ng Pilipinas (Bank Sentral Filipina) pada tahun 2022, volume remitansi mencapai rekor $36,1 miliar per tahun. Statistik ini mewakili 8,9% dari PDB negara dan 8,4% dari GNI-nya.

Ini mewakili pasar yang sangat menguntungkan untuk instrumen pembayaran non-tradisional seperti crypto dan aset digital, terutama dengan stablecoins seperti USDC atau token efisiensi tinggi seperti XRP Ripple.

Berdasarkan data on-chain publik yang diagregasikan, Coins.ph saat ini memiliki volume perdagangan rata-rata $2,5 juta dalam 24 jam terakhir. Baru-baru ini, mereka bermitra dengan Circle, penerbit USDC yang dipegang ke dolar AS, untuk meningkatkan kesadaran publik Filipina tentang remitansi yang dipegang ke USDC sebagai alternatif untuk saluran remitansi tradisional.

Langkah Selanjutnya dan Dampaknya

Keamanan informasi sangat penting bagi hampir semua bursa crypto, proyek crypto, atau secara umum, tetapi lebih penting lagi di negara seperti Filipina di mana ada potensi untuk kemajuan besar dalam adopsi crypto dan Web3.

Coins.ph dapat memimpin dalam melibatkan publik Filipina tentang cryptocurrency dan keuntungannya. Bursa ini baru-baru ini bermitra dengan UMA (Universal Money Address) untuk menyediakan standar penamaan alamat dompet, yang menggunakan protokol Bitcoin Lightning, integrasi pertama jenisnya di negara tersebut.

Paragraf Penutup

Namun, perusahaan belum mengeluarkan pernyataan apa pun tentang dugaan eksploitasi ini, dan tidak ada siaran pers resmi yang telah diterbitkan melalui blog atau saluran sosial mereka. XRP saat ini diperdagangkan seharga $0,55 di bursa utama.

Baca Juga: Semakin Banyak Dirangkul Warganya, Lembaga Sekuritas Filipina Mulai Kerjakan Regulasi Crypto

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi